Market

Soroti Gejolak Harga Minyak dan Rupiah, Ahmad Najib: Bauran Kebijakan Jadi Kunci Sukses Hadapi Krisis

Soroti Gejolak Harga Minyak dan Rupiah, Ahmad Najib: Bauran Kebijakan Jadi Kunci Sukses Hadapi Krisis
Anggota Komisi XI DPR Ahmad Najib Qodratullah/Foto: Dok Suarainvestor

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM-Anggota Komisi XI DPR Ahmad Najib Qodratullah meminta pemerintah harus terus mewaspadai gejolak harga minyak dunia dan anjloknya rupiah. Pasalnya, hingga saat ini ketegangan di Kawasan Timur Tengah belum mereda, bahkan sewaktu-waktu perang regional bisa pecah. “Peristiwa ini memang bukan yang pertama terjadi dan saya rasa pemerintah memiliki banyak pengalaman tentu dengan karakteristik yang spesifik setiap kejadian,” katanya di Jakarta, Kamis (25/4/2024).

Namun, kata Ketua DPP PAN, secara umum ketika rantai pasokan terganggu maka akan ada koreksi baik itu pada harga maupun ketersediaan. “Yang harus kita antisipasi adalah pemerintah harus memiliki beberapa opsi dalam mitigasi kejadian ini,” ujarnya lagi.

Menurut Najib-sapaan akrabnya, bilamana Dollar AS menembus angka tertentu, tentu harus ada langkah-langkah yang mesti disiapkan oleh Bank Indonesia (BI). , “Disisi lain, soal inflasi atas dampak ikutan juga antisipasinya seperti apa,” paparnya.

Legislator dari Dapil Jawa Barat II itu menambahkan bahwa bauran kebijakan yang kompak menjadi kunci keberhasilan dalam menghadapi krisis ini. Pun begitu, pada sektor energi juga sama, sehingga perlu segera sejumlah langkah antisipasi. “Dalam hal APBN pasti perlu penyesuaian penyesuaian baik itu dalam hal kurs mata uang maupun harga minyak.”

Namun, lanjut Alumnus Fakultas Hukum Universitas Padjajaran-Bandung, soal kapan saat itu akan diberlakukan, sudah pasti melalui berbagai pertimbangan yang cermat. “Poin akhirnya adalah masyarakat jangan sampai harus menangung beban semuanya. Kalaupun tidak terhindarkan, harus menjadi opsi terakhir,” imbuhnya.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengaku telah menyiapkan strategi untuk menjaga nilai tukar rupiah di tengah konflik Iran-Israel. “Stabilitas ekonomi makro akan senantiasa dijaga, baik dari sisi moneter maupun fiskal. Koordinasi dengan Bank Indonesia (BI) terus dilakukan untuk beradaptasi dengan tekanan yang ada. Dari sisi fiskal, kita memastikan APBN berperan menjadi shock absorber yang efektif dan kredibel,” ujarnya dalam akun Instagram resmi @smindrawati, seperti dikutip di Jakarta, Minggu, (21/4/2024).

Menurutnya, situasi global yang berkembang saat ini pasti akan berdampak pada perekonomian Indonesia, termasuk gejolak nilai tukar rupiah. Di sisi ekspor, penerimaan akan jauh lebih baik dengan nilai tukar dolar yang menguat. Namun, di sisi impor, konversi harga terhadap rupiah akan lebih tinggi dan bisa berdampak pada inflasi di Indonesia.

Menkeu memastikan pemerintah terus mengantisipasi dan waspada terhadap perkembangan tersebut. “Saya yakin Indonesia akan tetap resilien dalam situasi ini,” ujar dia. Tak hanya dalam kondisi saat ini, Bendahara Negara itu juga yakin perekonomian Indonesia tetap tangguh ke depannya, sama halnya dengan pengalaman melewati krisis pandemi lalu. “Di tengah kondisi suku bunga dan inflasi global yang tinggi seperti saat ini, saya yakin ekonomi Indonesia akan tetap terjaga sesuai target, didukung oleh sisi ekspor yang kuat dan neraca perdagangan yang surplus,” tutur Menkeu.

Sebelumnya, Bank Indonesia (BI) memastikan stabilitas rupiah terjaga dalam mengantisipasi dampak dari ketidakpastian penurunan suku bunga kebijakan Amerika Serikat (AS) atau Fed Fund Rate (FFR) dan ketegangan geopolitik yang meningkat di Timur Tengah. “Kami terus memastikan stabilitas rupiah tetap terjaga dengan intervensi valuta asing dan langkah-langkah lain yang diperlukan,” kata Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo di Jakarta, Jumat (19/4/2024).

Selain itu, BI melakukan pengelolaan aliran portfolio asing yang ramah pasar, termasuk operası moneter yang promarket dan terintegrasi dengan pendalaman pasar uang guna mendukung ketahanan eksternal ekonomi Indonesia. Ia menuturkan ekonomi Indonesia termasuk salah satu negara emerging market yang kuat dalam menghadapi dampak rambatan global akibat ketidakpastian penurunan Fed Fund Rate dan meningkatnya ketegangan geopolitik di Timur Tengah. Ekonomi Indonesia tetap kuat ditopang oleh kebijakan moneter dan fiskal yang pruden dan terkoordinasi erat.***

Penulis  : Iwan Damiri
Editor    : Kamsari

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top