Perbankan

Kekhawatiran Kripto Meluas Setelah Celsius Network Bekukan Penarikan

Kekhawatiran Kripto Meluas Setelah Celsius Network Bekukan Penarikan
ilustrasi Bitcoin/Sumber Foto: Kompas.com

WASHINGTON, SUARAINVESTOR.COM-Bitcoin turun tajam 14 persen pada perdagangan Senin (13/6/2022), setelah perusahaan pemberi pinjaman uang kripto utama AS Celsius Network membekukan penarikan dan transfer dengan alasan kondisi pasar “ekstrim”, dalam tanda terbaru dari penurunan pasar keuangan yang menghantam kriptosfer.

Demikian mengutip Antaranews.com, Selasa (14/6/2022). Langkah Celsius memicu penurunan di seluruh mata uang kripto, dengan nilainya turun di bawah satu triliun dolar AS pada Senin (13/6/2022) untuk pertama kalinya sejak Januari 2021, memicu kekhawatiran kekalahan itu mungkin meluas ke aset-aset lain atau memukul perusahaan lain.

“Hampir semua hal bisa menjadi sistemik dalam kripto … karena seluruh ruang terlalu dipengaruhi,” kata Cory Klippsten, kepala eksekutif Swan Bitcoin, platform tabungan bitcoin. “Ini semua sebuah house of cards (situasi yang tidak aman).”

CEO Celsius Alex Mashinsky dan Celsius tidak menanggapi permintaan komentar Reuters.

Celsius yang berbasis di New Jersey, yang memiliki aset sekitar 11,8 miliar dolar AS, menawarkan produk berbunga kepada pelanggan yang menyetor uang kripto dengan platformnya. Kemudian meminjamkan uang kripto untuk mendapatkan pengembalian.

Setelah pengumuman Celsius, bitcoin menyentuh level terendah 18 bulan di 22.725 dolar AS, sebelum rebound sedikit menjadi sekitar 23.265 dolar AS. Token ether, uang kripto nomor dua turun sebanyak 18 persen menjadi 1.176 dolar AS, terendah sejak Januari 2021.

Perusahaan-perusahaan yang terpapar uang kripto sebelumnya telah memperingatkan bahwa penurunan harga token dapat memiliki efek riak, termasuk dengan memicu margin calls (peringatan dari broker atau sekuritas kepada investor untuk menambah modal ke rekening investasinya). “Ini masih merupakan momen yang tidak nyaman, dan ada beberapa risiko penularan di sekitar kripto secara lebih luas,” kata Joseph Edwards, kepala strategi keuangan di perusahaan pengelola dana Solrise Finance.

Pasar kripto telah merosot dalam beberapa minggu terakhir karena kenaikan suku bunga dan lonjakan inflasi mendorong investor untuk membuang aset-aset berisiko di pasar keuangan.

Pasar memperpanjang aksi jual pada Senin (13/6/2022) setelah data inflasi AS pada Jumat (10/6/2022) menunjukkan kenaikan harga-harga terbesar sejak 1981, mendorong investor untuk meningkatkan taruhan mereka pada kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Itu kemungkinan pendorong utama penurunan pasar kripto, Jay Hatfield, kepala investasi di Infrastructure Capital Management, menulis dalam sebuah catatan pada Senin (13/6/2022). “Ekspansi berlebihan The Fed dari neracanya menyebabkan sejumlah gelembung termasuk saham teknologi, (dan) token kripto,” katanya.

Investor uang kripto juga telah terguncang oleh runtuhnya token terraUSD dan luna pada Mei yang segera diikuti oleh Tether, stablecoin terbesar di dunia, yang secara singkat mematahkan patokan 1:1 dengan dolar.

Dalam posting blog pada Senin (13/6/2022), Tether mengatakan bahwa meskipun telah berinvestasi di Celsius, aktivitas pinjamannya dengan platform kripto telah “selalu dibebani jaminan” dan tidak berdampak pada cadangan Tether. Token terakhir diperdagangkan datar pada satu dolar AS.

Juga pada Senin (13/6/2022), BlockFi, platform pinjaman kripto lainnya, mengatakan bahwa pihaknya mengurangi stafnya sekitar 20 persen karena “perubahan dramatis dalam kondisi ekonomi makro.” BlockFi mengatakan bahwa ia tidak memiliki paparan Celcius.

Bitcoin, yang melonjak pada 2020 dan 2021, turun sekitar 50 persen sepanjang tahun ini. Ethereum turun lebih dari 67 persen tahun ini. ***

Penulis : Antaranews.com
Editor  : Eko

Print Friendly, PDF & Email
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA POPULER

To Top