Market

Bank Mandiri Prediksi Pertumbuhan -3%

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM-Pertumbuhan ekonomi pada kuartal III 2020 diprediski -3 persen. Bahkan minusnya pertumbuhan ini bisa berlanjut hingga kuartal IV 2020. Hanya saja masih diperlukan beberapa indikator di kuartal IV 2020 yang dimulai pada Oktober mendatang. “PDB terkontraksi pada kuartal III dan IV. Namun kuartal IV bisa positif dengan dorongan dari belanja pemerintah. Kuartal III kontraksi 2-3 persen, kuartal IV masih menunggu gambaran awal,” kata Chief Economist PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, Andry Asmoro di Jakarta, Kamis (24/9/2020).

Meski terkontraksi, kontraksi ekonomi kuartal III masih lebih baik dibanding kuartal II 2020, seiring dengan adanya relaksasi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Sepanjang 2020, ekonomi bakal terkontraksi di kisaran -1 hingga -2 persen (yoy). Kemudian, pertumbuhan ekonomi pada 2021 akan mulai memasuki masa pemulihan, dengan asumsi kurva infeksi Covid-19 sudah menunjukkan perlambatan disertai adanya prospek penemuan dan produksi vaksin. Jika semester I 2021 vaksin sudah dimassalkan, ekonomi semester II 2021 akan kembali seperti pada awal tahun 2020. “Kami memperkirakan ekonomi dapat tumbuh 4.4 persen di tahun 2021,” ucapnya.

Adapun saat ini, kinerja perbankan masih relatif kuat, meski bank bersandi saham BMRI ini mengaku tengah melakukan penstabilan di tengah meningkatkan Dana Pihak Ketiga (DPK) namun rendahnya penyerapan kredit. Meski rendah, penyaluran kredit Bank Mandiri pada kuartal II 2020 secara konsolidasi masih tumbuh 4,38 persen (yoy) menjadi Rp 871,7 triliun dibandingkan periode sama tahun lalu yang mencapai Rp 835,1 triliun.

Pertumbuhan kredit diperkirakan hanya mencapai 1,5 persen dibandingkan tahun lalu. NPL pun diproyeksi meningkat antara 3,5 persen – 4 persen namun peningkatan ini dapat diredam karena stimulus Pemerintah dan OJK. Sementara DPK dapat tumbuh sebesar 8,3 persen seiring makin banyaknya penabung dengan nominal besar. “Dengan pertumbuhan DPK yang tinggi tersebut maka kondisi likuiditas akan relatif tinggi pada tahun ini,” pungkasnya.

Informasi saja, pada kuartal II 2020 penyaluran kredit Bank Mandiri secara konsolidasi tumbuh 4,38 persen (yoy) menjadi Rp 871,7 triliun dibandingkan periode sama tahun lalu yang mencapai Rp 835,1 triliun. Sementara itu, pertumbuhan Dana Pihak Ketiga (DPK) konsolidasi yang mencapai 15,82 persen (yoy) menjadi Rp 976,6 triliun, di mana komposisi dana murah mencapai 61,9 persen. ***

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BERITA POPULER

To Top