Market

Banggar DPR: Target Pertumbuhan Lima Persen Sulit Dicapai

Banggar DPR: Target Pertumbuhan Lima Persen Sulit Dicapai

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM-Serangan gelombang kedua Covid-19 makin menguras APBN 2021. Pemerintah tampaknya harus merevisi target pertumbuhan ekonomi. Karena pada tahun depan, yakni 2022 diprediksi pertumbuhan sulit dicapai hingga 5%. “Sebab pemerintah akan sangat sulit mengejar target pertumbuhan PDB tahun depan minimal 5 persen, bila pertumbuhan PDB kita tahun ini di bawah 3 persen,” kata Wakil Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR Muhidin Mohamad Said dalam rapat paripurna DPR ke-22 Masa Persidangan V Tahun Sidang 2020-2021, Selasa (6/7/2021).

Karena itu, kata Politisi Golkar ini berharap pemerintah dapat menggenjot pertumbuhkan ekonomi minimal 4 persen. “Semoga saja lonjakan kasus ini tidak mengganggu agenda program pemulihan ekonomi nasional yang dijalankan oleh pemerintah, sehingga momentum pemulihan ekonomi nasional pada tahun ini kita harapkan PDB bisa tumbuh minimal 4 persen,” ujarnya.

Selain itu, Muhidin berharap bahwa pendapatan negara 2022 yang telah direncanakan dapat tumbuh lebih baik dari 2021. Meskipun, lanjut dia, penerimaan perpajakan pada 2022 masih melanjutkan berbagai subsidi fiskal untuk menopang keberlanjutan program pemulihan ekonomi nasional selama tiga tahun anggaran ini. “Akan tetapi seiring dengan target pertumbuhan ekonomi tahun 2022 maka pendapatan negara, kita harapkan tumbuh secara paralel,” kata dia.

Ia menambahkan, DPR juga berharap belanja pemerintah pada 2022 dapat lebih tepat sasaran dan pelaksanaannya lebih optimal bagi pemulihan ekonomi nasional. Sebab, pada 2022 merupakan tahun terakhir pemerintah memiliki kesempatan melakukan kebijakan counter cyclical dengan belanja yang sangat besar sehingga defisit APBN di atas 3 persen PDB.

Oleh karena itu, melihat segala kelemahan pada belanja tahun-tahun sebelumnya, Banggar DPR meminta rencana RAPBN harus segera diperbaiki. Sementara itu, Ketua DPR Puan Maharani merespons apa yang disampaikan oleh Banggar DPR, menjelang penutupan rapat paripurna. Puan mengingatkan kepada pemerintah untuk mengatur belanja kementerian/lembaga agar lebih efektif dan efisien mengingat situasi bangsa yang sedang melawan pandemi Covid-19. ***

 

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top