Perbankan

April 2024, Pembiayaan Kendaraan Listrik Capai Rp4,39 Triliun

April 2024, Pembiayaan Kendaraan Listrik Capai Rp4,39 Triliun
IIustrasi motor listrik/Sumber Foto: Kompas

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM-Pembiayaan kendaraan listrik terindikasi terus mengalami kenaikkan. Berdasarkan catatan penyaluran pembiayaan kendaraan listrik oleh perusahaan multifinance tercatat senilai Rp 4,39 triliun hingga April 2024. “Penyaluran pembiayaan pada EV tercatat sebesar Rp 4,39 triliun atau sebesar 1 persen dari total penyaluran pembiayaan,” kata Kepala Eksekutif Pengawas Lembaga Pembiayaan, Perusahaan Modal Ventura, Lembaga Keuangan Mikro, dan Lembaga Jasa Keuangan Lainnya Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Agusman di Jakarta, Kamis (13/6/2024).

Lebih jauh Agusman menambahkan secara keseluruhan, industri multifinance mencatat total pembiayaan senilai Rp 486,35 triliun sampai April 2024. Jumlah tersebut tumbuh 10,82 persen secara tahunan dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Dari jumlah tersebut, penyaluran pembiayaan pada bidang otomotif mendominasi dengan kontribusi sebanyak 77,70 persen atau senilai Rp 398,64 triliun dari total penyaluran.

Adapun, penyaluran pembiayaan terbesar disalurkan pada mobil baru sebesar Rp 150,69 triliun, atau meningkat 10 persen secara tahunan. Sedangkan, penyaluran pembiayaan pada mobil bekas tercatat sebesar Rp 83,72 triliun, atau meningkat 25,82 persen secara tahunan. Pertumbuhan pembiayaan mobil listrik tersebut juga dirasakan oleh perusahaan multifinance PT CIMB Niaga Auto Finance (CIMB Niaga Finance).

Sementara itu Presiden Direktur CIMB Niaga Finance, Ristiawan Suherman pertumbuhan pembiayaan mobil listrik pada 2022 dibandingkan dengan 2023 hampir naik 4 kali lipat. Hingga April 2024, CIMB Niaga Finance mencatat realisasi pembiayaan kendaraan ramah lingkungan mencapai Rp 176,27 miliar. Angka itu tumbuh signifikan lebih dari 2,5 kali lipat, atau setara 257 persen secara tahunan dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, yaitu Rp 49,43 miliar.

Jumlah unit kendaraan ramah lingkungan yang dibiayai juga tumbuh lebih dari tiga kali lipat, atau jadi sekitar 557 unit dibandingkan dengan 137 unit pada April 2023.   Kontribusi pembiayaan kendaraan listrik di CIMB Niaga Finance mencapai 6 persen dari total penyaluran pembiayaan Rp 3,17 triliun per April 2024. “Kami lihat produk mobil listrik sangat seksi karena profil nasabahnya bagus,” pungkasnya. ***

Penulis  : Iwan Damiri
Editor    : Kamsari

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top