Perbankan

September 2022, BI Prediksi Penjualan Eceran Naik

survei penjualan eceran
Bank Indonesia/Foto: Tangkapan Layar

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COMBank Indonesia menyebut bahwa kinerja penjualan eceran diprakirakan meningkat pada September 2022. Hal ini tercermin dari prakiraan Indeks Penjualan Riil (IPR) September 2022 sebesar 200,0, atau tumbuh 5,5% (yoy), lebih tinggi dari pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 4,9% (yoy).

“Peningkatan terutama didukung oleh pertumbuhan penjualan Kelompok Makanan, Minuman, dan Tembakau, perbaikan penjualan Kelompok Perlengkapan Rumah Tangga Lainnya, serta Kelompok Peralatan Informasi dan Komunikasi,” kata Direktur Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI), Junanto Herdiawan dalam keterangan resminya, Jakarta, (11/10/2022).

Secara bulanan, kata Junanto, pertumbuhan penjualan eceran diprakirakan mengalami kontraksi sebesar 0,9% (mtm), seiring dengan penurunan pada Kelompok Suku Cadang dan Aksesori, Kelompok Makanan, Minuman dan Tembakau serta Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (BBM).

Pada Agustus 2022, lanjut Junanto lagi, kinerja penjualan eceran tetap tumbuh positif. Hal ini tercermin dari IPR Agustus 2022 yang tercatat sebesar 201,8, atau tumbuh 4,9% (yoy). “Kinerja positif penjualan eceran ditopang oleh meningkatnya pertumbuhan Kelompok Makanan, Minuman dan Tembakau, di tengah tetap kuatnya pertumbuhan Kelompok Suku Cadang dan Aksesori, Sub Kelompok Sandang, serta Kelompok Barang Budaya dan Rekreasi,” ujarnya.

Secara bulanan, sambungnya, pertumbuhan penjualan eceran pada Agustus 2022 juga tercatat positif 0,8% (mtm), setelah mengalami kontraksi 3,1% (mtm) pada bulan sebelumnya, terutama ditopang perbaikan kelompok Makanan, Minuman dan Tembakau, serta Kelompok Suku Cadang dan Aksesori.

Dari sisi harga, responden memprakirakan tekanan inflasi pada November 2022 cenderung stabil dan Februari 2023 menurun. Ekspektasi Harga Umum (IEH) November 2022 tercatat 135,4, relatif stabil dari 135,3 pada bulan sebelumnya. Sementara itu, IEH Februari 2023 tercatat 138,7 atau lebih rendah dari pada bulan sebelumnya sebesar 144,7. ***

Penulis   : Iwan Damiri
Editor     : Eko

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top