Perbankan

RUPSLB Jamkrindo Syariah Rombak Direksi dan Komisaris

RUPSLB Jamkrindo Syariah Rombak Direksi dan Komisaris
Kantor PT Jamkrindo Syariah/Sumber Foto: Dok Jamkrindo Syariah

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM
PT.Penjaminan Jamkrindo Syariah atau JamSyar resmi mengangkat Hari Purnomo sebagai Direktur Utama (Dirut) menggantikan Gatot Suprabowo yang telah diberhentikan secara hormat. Keputusan tersebut disetujui dalam
Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB), di Jakarta, Sabtu, (22/7/2023).

RUPSLB tersebut juga sepakat mengangkat Loesdarwanto sebagai Direktur Operasional menggantikan Achmad Sonhadji dan mengangkat Alie Basya Syamsudin sebagai Komisaris menggantikan Muhammad Syakir, serta mengangkat Edy Utomo sebagai Komisaris Independen menggantikan Wildan.

Dengan demikian, susunan Dewan Komisaris JamSyar untuk saat ini, di antaranya Komisaris Utama Aribowo, Komisaris Alie Basya Syamsudin, dan Komisaris Independen Edy Utomo.

Sementara itu, susunan direksi perseroan, di antaranya Direktur Utama Hari Purnomo, Direktur Operasional Loesdarwanto, Direktur Keuangan, Sumber Daya Manusia (SDM) dan Umum Endang Sri Winarni. Kemudian, terdapat Dewan Pengawas Syariah dengan anggota Abdul Aziem.

Dalam kesempatan ini, Dirut Hari Purnomo mengapresiasi jasa dan dedikasi Gatot Suprabowo, Achmad Sonhadji, Muhammad Syakir dan Wildan selama menjabat sebagai direktur dan komisaris perseroan.

Pada sisi lain, pihaknya menyambut dengan baik kehadiran seluruh jajaran direksi dan komisaris baru. “Diharapkan dengan pengalaman dan wawasan beliau dalam industri keuangan dapat membimbing dan menghantarkan perseroan kepada pencapaian-pencapaian lainnya di masa mendatang,” ujar Hari.

Selama semester I-2023, PT Penjaminan Jamkrindo Syariah membukukan laba bersih sebesar Rp85,41 miliar, yang ditopang oleh pendapatan kafalah sebesar Rp228,72 miliar, dengan volume penjaminan sebesar Rp15,3 triliun.

Perseroan mencatatkan total aset sebesar Rp2,45 triliun selama periode tersebut.

Hari menyebut total aset, laba, imbal jasa kafalah perseroan dibandingkan dengan data yang sama seluruh industri penjaminan syariah di Indonesia, berturut-turut adalah sebesar 46,49 persen, 44,84 persen, dan 44,97 persen.

Sebagai informasi, pelaku pasar penjaminan syariah di Indonesia terdapat sebanyak sembilan perusahaan, yang terdiri dari dua full pledge dan tujuh unit usaha syariah (UUS) perusahaan penjaminan. “Dengan demikian dapat dikatakan JamSyar merupakan market leader di perusahaan penjaminan syariah di Indonesia,” ujar Hari pula.

.

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top