Nasional

MPR: Melestarikan Nilai-Nilai Ajaran Ki Hajar Dewantara Penting untuk Bangun Karakter Anak Bangsa

MPR: Melestarikan Nilai-Nilai Ajaran Ki Hajar Dewantara Penting untuk Bangun Karakter Anak Bangsa
MPR: Melestarikan Nilai-Nilai Ajaran Ki Hajar Dewantara Penting untuk Bangun Karakter Anak Bangsa/foro mpr ri

JAKARTA,SUARAINVESTOR.COM – Membangkitkan kembali filosofi pendidikan yang diwariskan Ki Hajar Dewantara adalah penting untuk memulihkan kembali sistem pendidikan nasional yang mampu menjawab tantangan zaman.

“Upaya serius dan menyeluruh mendesak dilakukan untuk mengangkat kembali nilai-nilai pendidikan yang pernah ditanamkan Bapak Pendidikan Nasional kita Ki Hajar Dewantara,” kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat, Senin (31/7/2023).

Hasil Asesmen Nasional (AN) tahun 2021 dan 2022 tercatat sebanyak 24,4% peserta didik mengalami berbagai jenis perundungan. Bahkan kerap terjadi miskonsepsi yang menganggap perundungan sebagai cara menguatkan mental peserta didik.

Menurut Lestari, filosofi yang diajarkan Bapak Pendidikan Nasional Ki Hajar Dewantara menekankan pentingnya pengembangan karakter, kebebasan berpikir, dan penghargaan terhadap budaya untuk ditanamkan kepada para peserta didik, di tengah proses pendidikan saat ini yang kerap fokus pada pencapaian akademik semata, tanpa memperhatikan perkembangan karakter siswa.

Rerie – sapaan akrab Lestari berpendapat, terjadinya sejumlah aksi perundungan di lingkungan pendidikan mengindikasikan masih kurangnya upaya menanamkan budi pekerti yang baik kepada para peserta didik.

Perhatian terhadap nilai dan peringkat dalam proses pendidikan, ujar Rerie, sering kali menghalangi tujuan utamanya untuk mengembangkan potensi peserta didik secara menyeluruh, baik kemampuan akademis maupun pembentukan karakter yang kuat.

Pemahaman proses pendidikan yang hanya fokus pada sisi akademis semata menurut anggota Komisi X DPR RI itu, menyebabkan seringkali terabaikannya upaya pembentukan karakter dan pengembangan kreativitas yang kuat dari peserta didik.

Nilai-nilai pendidikan warisan Ki Hajar Dewantara lanjut anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu, seperti penghargaan terhadap budaya dan tradisi lokal sangat penting dalam menjawab berbagai tantangan di era globalisasi seperti maraknya budaya asing dan sistem pendidikan impor yang mengabaikan budaya lokal.

Berdasarkan kenyataan tersebut, dibutuhkan kolaborasi yang kuat sejumlah pihak di sektor pendidikan untuk bersama-sama mendorong agar nilai-nilai luhur yang pernah ditanamkan para pendahulu bangsa ini dapat dilestarikan dan menjadi landasan dalam membangun sistem pendidikan nasional.

“Sehingga, pembangunan di sektor pendidikan nasional benar-benar mampu menjadi penopang utama dalam mewujudkan sumber daya manusia Indonesia yang berkarakter kuat dan berdaya saing menghadapi berbagai tantangan zaman,” pungkasnya.

Penulis: M Arpas

Editor: Budiana

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top