Perbankan

Maret 2024, Total Aset BPR/S Tembus Rp216,73 Triliun

Maret 2024, Total Aset BPR/S Tembus Rp216,73 Triliun
Kantor OJK/Sumber Foto: Media Indonesia

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COMOtoritas Jasa Keuangan (OJK) mengungakapkan bahwa total aset bank perekonomian rakyat (BPR) dan BPR syariah (BPRS) tumbuh 7,34 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) menjadi Rp216,73 triliun pada Maret 2024. Pada periode yang sama, pertumbuhan penyaluran kredit dan pembiayaan mencapai 9,42 persen yoy menjadi senilai Rp161,90 triliun. Adapun penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) tercatat tumbuh sebesar 8,60 persen yoy menjadi senilai Rp158,8 triliun. “Kinerja dan ketahanan industri BPR/BPRS, bahwa per Maret 2024 jumlah BPR dan BPRS masing-masing sebesar 1.392 BPR dan 174 BPRS. Kinerja industri BPR dan BPRS secara umum masih terjaga baik dengan mencatatkan kinerja positif dan tumbuh secara berkelanjutan,” kata Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Dian Ediana Rae di Jakarta, Senin, (20/5/2024).

Lebih jauh Dian menjelaskan bahwa permodalan, profitabilitas, dan likuiditas BPR dan BPRS juga memiliki rasio keuangan yang relatif terjaga. Hal itu, tercermin dari rasio kecukupan modal (capital adequacy ratio/CAR) yang menunjukkan ketahanan yang baik dan mampu menopang risiko kredit atau pembiayaan yang sedang menunjukkan tren meningkat pada saat ini.

Menurut catatan OJK, rasio CAR BPR dan BPRS pada Maret 2024 masing-masing sebesar 32,60 persen dan 23,56 persen. Rasio CAR tersebut berada jauh di atas ambang batas atau threshold. Permodalan yang kuat akan mendorong tersedianya infrastruktur yang memadai, penguatan kelembagaan, peningkatan kapasitas penyaluran kredit atau pembiayaan, serta mendukung inovasi produk dan layanan.

OJK mendorong penguatan permodalan baik bagi BPR dan BPRS existing melalui kewajiban pemenuhan modal inti minimum sebesar Rp6 miliar, maupun pendirian BPR baru melalui persyaratan modal disetor minimal Rp25 miliar.  Adapun pemenuhan modal inti minimum sebesar Rp6 miliar wajib dipenuhi pada akhir Desember tahun 2024 bagi BPR dan 31 Desember 2025 bagi BPRS. “Ini (penguatan permodalan) juga adalah potensi ke depan apabila memang pemegang saham pengendalinya atau pemiliknya tidak mampu menambah modal, tentu kita akan juga akan melakukan konsolidasi sukarela di antara mereka. Dan, ini juga akan mengarahkan pada upaya kita untuk semakin memperkuat permodalan bank. Diharapkan (modal inti) Rp6 miliar ini akan tersampai dengan waktu yang tidak terlalu lama,” kata Dian.

Selaras dengan pemenuhan modal inti minimum, OJK terus mendorong konsolidasi industri untuk menjaga ketahanan industri BPR/S dari tantangan perkembangan dan persaingan.

Dian mengatakan penguatan permodalan telah mendorong berjalannya proses konsolidasi industri BPR dan BPRS. Sejak tahun 2022, OJK telah melakukan proses penggabungan dan peleburan atas 83 BPR dan BPRS.

Dia menambahkan bahwa konsolidasi sangat dibutuhkan dalam rangka memperkuat industri serta meningkatkan kapasitas dan efisiensi operasional BPR dan BPRS.  “Konsolidasi tetap jalan. Salah satunya yang terkait dengan single presence policy. Nanti mereka yang selama ini memiliki 5 BPR, 10 BPR, 15 BPR itu tidak akan boleh lagi. Jadi hanya boleh memiliki 1 BPR, tapi yang BPR yang lain itu tidak ditutup, BPR yang lain itu dijadikan cabang. Sebetulnya ini kesempatan yang sangat baik buat mereka yang memiliki BPR banyak untuk melakukan konsolidasi,” paparnya lagi.

Dalam rangka memperkuat industri BPR/S, pada Senin, OJK meluncurkan Roadmap Pengembangan dan Penguatan Industri BPR/S 2024-2027. Selain itu, OJK juga telah menerbitkan POJK No 7 Tahun 2024, yang ditujukan untuk terus mendorong BPR/S dapat bertumbuh dan berkembang menjadi lembaga keuangan yang berintegritas, adaptif, dan berdaya saing.***

Penulis  : Iwan Damiri
Editor    : Kamsari

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top