Perbankan

Kejahatan Siber Jadi Ancaman Terhadap Perlindungan Data Pemerintah dan Swasta

Kejahatan Siber Jadi Ancaman Terhadap Perlindungan Data Pemerintah dan Swasta
Ilustrasi Nasabah sedang melakukan transaksi digital/Foto: Anjasmara

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM-Perkembangan tren digitalisasi yang sangat pesat di Indonesia, telah mendorong terjadinya percepatan transformasi digital di Indonesia.

Hal itu dibuktikan dengan banyaknya aktivitas masyarakat yang kini bergeser ke ranah dunia maya. Hampir seluruh kegiatan, mulai dari berkomunikasi, bertukar data, bekerja, berjualan, belajar, dan lain sebagainya, dilakukan serba-online.

Namun jangan lengah, selain menawarkan segudang kemudahan dan keuntungan, di sisi lain teknologi digital juga dapat menghadirkan sisi negatif pada saat yang bersamaan, yakni ancaman kejahatan siber.

Wakil Ketua Komisi I DPR RI, Bambang Kristiono memaparkan ancaman kejahatan siber, adalah sebuah tantangan utama bagi para pengguna ruang digital, baik itu masyarakat ataupun pemerintah sekalipun.

Sebab, ancaman siber ini berpotensi akan menyebabkan masalah yang serius terhadap jaringan ataupun sistem komputer.

“Di mana semua orang bisa terkena dampaknya. Dalam ranah negara misalnya, semua komponen yang terkomputerisasi adalah bagian yang penting bagi pemerintah sehingga bisa menjadi target dari serangan siber. Dan bisa menyebabkan kerugian ekonomi yang cukup signifikan. Belum lagi kerugian yang lainnya,” terang Bambang melalui keteranganya, Minggu (17/04/2021).

Hal itu ia paparkan dalam kegiatan Webinar Ngobrol Bareng Legislator yang bertajuk “Keamanan Siber: Berdigital Dengan Aman”, Sabtu (16/4/2022).

Wakil rakyat asal Partai Gerindra itu melanjutkan, untuk para pengusaha, pencurian data intelektual serta pelanggaran keamanan data menjadi ancaman umum yang perlu diatasi.

“Oleh karena itu, dalam ranah individu perlu disadari adanya kebocoran data serta virus yang berbahaya,” imbuhnya.

Menurut data yang ia peroleh, Indonesia menjadi salah satu negara yang telah mengalami kejahatan siber cukup banyak.

“Berdasarkan data yang dimiliki BSSN pada tahun 2021 mencatat setidaknya hampir satu miliar kali telah terjadi serangan siber di negara kita Indonesia. Adapun serangan siber yang sering terjadi itu di bulan Mei 2021. Malware menjadi grafik tertinggi,” paparnya.

Dampaknya, kata Bambang, bervariasi. Tentunya sangat merugikan setiap korbannya. Mulai kerugian dari hal perekonomian, psikologis, hukum, dan sebagainya.

“Berkurangnya pendapatan profit, tuntutan hukum, serta yang lebih parahnya lagi adalah rusaknya reputasi. Bagi individu yang menjadi korban kejahatan siber menyebabkan stress dan terpengaruhnya kepada kesehatan psikologis, hingga kerugian finansial,” jelas Bambang.

Oleh karenanya, Ia mengatakan bahwa Pemerintah telah berusaha melakukan beberapa upaya dalam menanggulangi kejahatan siber di dunia digital.

Menurutnya, ada sederet tips dan trik yang dapat dilakukan oleh para pengguna ruang digital untuk dapat terhindar dari ancaman kejahatan siber tersebut.

“Menanamkan kesadaran dalam memilih dan memilah sumber-sumber yang kredibel, kemudian dengan memperkaya diri dengan ilmu-ilmu digital serta teknologi agar pertahanan semakin kuat yang dapat didorong dengan sosialisasi-sosialisasi yang telah dilakukan. Kemudian yang terakhir, dengan cara menumbuhkan budaya dan aktif menyaring informasi, apakah itu informasi yang valid atau palsu, sehingga kita akan asal menshare informasi yang kita peroleh,” paparnya. ***

Penulis   :   Arpaso

Editor     :   Budiono

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top