Nasional

Guru Besar UI Puji Peran Jokowi di Panggung Dunia, Dari Perang Ukraina Hingga KTT G20

Guru Besar UI Puji Peran Jokowi di Panggung Dunia, Dari Perang Ukraina Hingga KTT G20
Menlu Retno Marsudi Pada Selasa (20/9) lalu Mewakili Presiden Joko Widodo atau Jokowi mendapatkan penghargaan ‘Global Citizen Award’ dari lembaga think-tank Atlantic Council, yang berbasis di Amerika Serikat dalam rangkaian Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (SMU PBB)/foto tribunnews

JAKARTA,SUARAINVESTOR.COM – Pada Selasa (20/9) lalu Presiden Joko Widodo atau Jokowi mendapatkan penghargaan ‘Global Citizen Award’ dari lembaga think-tank Atlantic Council, yang berbasis di Amerika Serikat dalam rangkaian Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (SMU PBB).

Penghargaan tersebut diberikan setiap tahunnya bagi para pemimpin negara maupun figur-figur individual yang dianggap telah memberikan kontribusi besar bagi kemanusiaan, dan Presiden Jokowi dinilai memiliki peran besar dalam menjembatani dialog untuk mengakhiri perang di Ukraina.

Menanggapi hal ini, Pakar Hubungan Internasional Iniversitas Indonesia (UI) Prof Evi Fitriani mengapresiasi peran Presiden Jokowi di panggung dunia. Salah satunya, mengunjungi Ukraina dan Rusia dengan misi perdamaian. Langkah Presiden ini diakui sebagai satu langkah yang berani, karena kondisi Ukraina masih dalam perang dan sangat berbahaya bagi keselamatan.

“Terus terang waktu beliau (Jokowi) pergi ke Ukraina, saya termasuk yang surprise juga bahwa Presiden berani melakukan itu pergi ke zona perang, itu kan negara sedang berperang, dengan bawa istrinya pula. Berarti ini kan memang bisa menempuh bahaya, bisa kena peluru nyasar dan sebagainya,” kata Prof Evi saat dihubungi, Sabtu (24/9/2022).

Gurus Besar Hubungan Internasional perempuan pertama di Indonesia itu memuji keberanian Jokowi dan membuat dirinya takjub dengan keputusan tersebut. Padahal, ada negara-negara Eropa yang dekat dengan Rusia dan Ukraina yang bisa datang berdialog untuk mengakhiri peperangan. Tetapi itu tidak terjadi dan Presiden Jokowi yang melakukan hal tersebut.

“Saya termasuk yang apresiasi dengan langkah tersebut, bahwa Presiden bisa sampai ke situ dan saya pikir banyak yang surprise juga dari seluruh dunia. Pemimpin Eropa bisa lakukan itu karena wilayah dekat situ, sementara ini kan jauh jauh dari Indonesia,” ujarnya.

Menurut Prof Evi, langkah Presiden Jokowi ini tak lepas dari kepentingan Indonesia sebagai tuan rumah Konfrensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang sedang berlangsung di Indonesia, dimana Jokowi berkepentingan agar acara ini berhasil tanpa ada kendala akibat perang di Ukraina.

“Jauh-jauh dari Indonesia, dari Asia sampai ke sana untuk ngurusin perang walaupun memang interest beliau kita paham, bahwa beliau ingin menyelamatkan G20 dan sebagainya. Kita paham interest itu, tapi kan kenyataan kalau seorang presiden Indonesia bisa sampai ke sana menembus wilayah perang, suatu yang memang layak menurut saya, suatu yang dihargai,” jelasnya.

Dari kunjungan Jokowi ke Ukraina dan Rusia itu berhasil membuat Rusia dan negara-negara tetangga membuka jalur ekspor-impor bahan pangan dan lainnya ke negara lain. Sayangnya, kata Prof Evi, nama Indonesia tidak disebutkan dalam keberhasilan itu dan malah negara Eropa lain yang disebut.

“Kunjungan presiden itu kurang memberikan dampak terhadap Rusia. Buktinya sampai hari ini serangan Rusia tidak berhenti walaupun tempo hari memang ada pintu koridor ekspor-impor bahan pangan dibuka sama Rusia,” tambahnya.

“Rusia sudah membuka boikot lautnya sehingga kapal dari Ukraina yang mau menjual biji-bijian gandum ke luar negeri sudah bisa berjalan, tapi kan kita belum tahu dari berita yang saya baca itu karena lobi negara lain kalau nggak salah siapa ya Turki atau apa ya. Kok Indonesia nggak disebut sama sekali di berita itu,” katanya.

Meski nama Indonesia tidak disebut dalam keberhasilan Rusia maupun negara lain membuka jalur ekspor-impor bahan pangan dari Ukraina maupun Rusia, Prof Evi tetap memberikan apresiasi atas langkah Presiden Jokowi dalam misi perdamaian itu.

“Ketika ada perbaikan tadi blokade laut Rusia dibuka untuk keluarnya jalur ekspornya Ukraina, tapi nama Indonesia juga nggak disebut-sebut sama sekali, seakan-akan itu bukan karena Indonesia. Tapi kunjungan itu secara simbolik penting dan membuat apresiasilah dari kita semua, baik orang Indonesia maupun atau dari orang negara-negara lain,” ungkapnya.

Ia mengakui peran Indonesia dalam menyukseskan KTT G20 sejauh ini, dimana kepentingan Indonesia dan kepentingan semua negara terakomodir dengan baik acara tersebut.

“Nah Indonesia berhasil mendorong atau kita menjaga proses G20 pada treknya, menyelesaikan isu-isu yang memang dianggap strategis, lalu mengejar kesepakatan-kesepakatan yang fundamental dibidang maupun jalur surfa track atau finance track kita, kan dua-duanya aktif dan dua-duanya itu berjalan sesuai dengan jalur,” pungkasnya.

Penulis: M Arpas

Editor: Budiana

Print Friendly, PDF & Email
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA POPULER

To Top