Market

AS – China Tanda Tangani Perjanjian Dagang

NEW YORK, SUARAINVESTOR.COM – Amerika Serikat dan China menandatangani kesepakatan perdagangan awal pada Rabu (15/1), yang akan menurunkan beberapa tarif dan meningkatkan pembelian China atas produk-produk AS, meredakan perselisihan 18 bulan antara dua ekonomi terbesar dunia tetapi membiarkan sejumlah titik sakit yang belum terselesaikan.

Beijing dan Washington menggembar-gemborkan perjanjian “Fase 1” sebagai langkah maju setelah berbulan-bulan memulai pembicaraan, dan investor menyambut berita itu dengan lega. Tetapi ada juga skeptisisme bahwa hubungan perdagangan AS-China sekarang sudah membaik.

Kesepakatan itu gagal untuk mengatasi masalah ekonomi struktural yang menyebabkan konflik perdagangan, tidak sepenuhnya menghilangkan tarif yang telah memperlambat ekonomi global, dan menetapkan target pembelian yang sulit dicapai, kata para analis dan pemimpin industri.

Sementara mengakui perlunya negosiasi lebih lanjut dengan China untuk menyelesaikan sejumlah masalah lain, Presiden AS Donald Trump memuji perjanjian itu sebagai kemenangan bagi ekonomi AS dan kebijakan perdagangan pemerintahannya.

“Bersama-sama, kami memperbaiki kesalahan masa lalu dan memberikan masa depan keadilan ekonomi dan keamanan bagi pekerja, petani, dan keluarga Amerika,” kata Trump dalam sambutan yang bertele-tele di Gedung Putih bersama dengan pejabat AS dan China.

Wakil Perdana Menteri China Liu He membaca surat dari Presiden Xi Jinping di mana pemimpin China memuji kesepakatan itu sebagai tanda kedua negara dapat menyelesaikan perbedaan mereka dengan dialog.

Inti dari kesepakatan itu adalah janji oleh China untuk membeli setidaknya 200 miliar dolar AS tambahan produk pertanian AS serta barang dan jasa lainnya selama dua tahun, lebih dari 186 miliar dolar AS dalam pembelian pada 2017, Gedung Putih mengatakan.

Komitmen termasuk 54 miliar dolar AS dalam pembelian energi tambahan, 78 miliar dolar AS dalam pembelian manufaktur tambahan, 32 miliar dolar AS lebih dalam produk pertanian, dan 38 miliar dolar AS dalam jasa-jasa, menurut dokumen kesepakatan yang dikeluarkan oleh Gedung Putih.

Liu mengatakan perusahaan China akan membeli 40 miliar dolar AS dalam produk pertanian AS setiap tahun selama dua tahun ke depan “berdasarkan kondisi pasar.” Beijing telah menolak keras untuk berkomitmen membeli sejumlah barang pertanian AS sebelumnya, dan telah menandatangani kontrak kedelai baru dengan Brazil sejak perang dagang dimulai.

Indeks pasar saham utama dunia naik ke rekor baru di tengah harapan kesepakatan itu akan mengurangi ketegangan, tetapi harga minyak merosot di tengah keraguan pakta akan memacu pertumbuhan ekonomi dunia dan mendorong permintaan minyak mentah.

Kedelai berjangka, yang diperdagangkan 0,4 persen lebih rendah di sebagian besar upacara penandatanganan kesepakatan, merosot lebih jauh setelah pernyataan Liu, tanda bahwa petani dan pedagang meragukan tujuan pembelian.

Kesepakatan itu tidak mengakhiri tarif pembalasan atas ekspor pertanian Amerika, membuat petani “semakin bergantung” pada pembelian yang dikendalikan negara China, dan tidak membahas “perubahan struktural besar,” kata Michelle Erickson-Jones, seorang petani gandum dan juru bicara Petani untuk Perdagangan Bebas dalam sebuah pernyataan.

Trump dan penasihat ekonominya telah berjanji untuk menyerang praktik lama Beijing dalam menopang perusahaan-perusahaan milik negara, dan membanjiri pasar internasional dengan barang-barang berharga murah ketika perang perdagangan memanas.

Meskipun kesepakatan itu dapat menjadi pendorong bagi petani, pembuat mobil, dan produsen alat berat AS, beberapa analis mempertanyakan kemampuan China untuk mengalihkan impor dari mitra dagang lainnya ke Amerika Serikat.

“Saya menemukan perubahan radikal dalam pengeluaran China tidak mungkin. Saya memiliki harapan rendah untuk memenuhi tujuan yang dinyatakan,” kata Jim Paulsen, kepala strategi investasi di Leuthold Group di Minneapolis. “Tapi saya pikir seluruh negosiasi telah memajukan sepakbola untuk AS dan China.”

Trump, yang telah menganut kebijakan “America First” yang bertujuan untuk menyeimbangkan kembali perdagangan global demi perusahaan dan pekerja AS, mengatakan China telah berjanji untuk menghadapi masalah barang-barang bajakan atau barang palsu, dan bahwa perjanjian Fase 1 mencakup perlindungan hak intelektual yang kuat.

Sebelumnya, penasihat ekonomi penting Gedung Putih Larry Kudlow mengatakan kepada Fox News bahwa perjanjian itu akan menambah 0,5 poin persentase ke pertumbuhan produk domestik bruto AS pada 2020 dan 2021.

Sumber-sumber industri penerbangan mengatakan Boeing diperkirakan akan memenangkan pesanan utama untuk jet berbadan lebar dari China, termasuk model 787 atau 777-9, atau campuran keduanya. Kesepakatan semacam itu dapat mengurangi tekanan pada 787 Dreamliner, yang telah menderita dari penurunan permintaan yang luas untuk jet besar, memaksa pembuat pesawat untuk memangkas produksi akhir tahun lalu.

Tarif Tetap

Kesepakatan Fase 1, yang dicapai pada Desember, membatalkan tarif AS yang direncanakan untuk telepon seluler, mainan dan komputer laptop buatan China serta menurunkan separuh tingkat tarif menjadi 7,5 persen dari barang-barang China bernilai sekitar 120 miliar dolar AS, termasuk televisi layar datar, Bluetooth telepon genggam, dan alas kaki .

Tetapi akan tetap memberlakukan tarif 25 persen untuk sejumlah besar barang industri dan komponen China senilai 250 miliar dolar AS yang digunakan oleh produsen AS, dan tarif pembalasan China atas lebih dari 100 miliar dolar AS barang-barang AS.

Gejolak pasar dan berkurangnya investasi yang terkait dengan perang perdagangan memangkas pertumbuhan global pada 2019 ke tingkat terendah sejak krisis keuangan 2008-2009, kata Dana Moneter Internasional pada Oktober.

Tarif impor China menelan kerugian perusahaan-perusahaan Amerika Serikat 46 miliar dolar AS. Bukti semakin meningkat bahwa tarif telah menaikkan biaya input untuk produsen AS, mengikis daya saing mereka.

Pembuat mesin diesel Cummins Inc mengatakan pada Selasa (13/1) bahwa kesepakatan akan membiarkannya membayar 150 juta dolar AS dalam tarif untuk mesin dan castings yang diproduksi di China. Ia mendesak para pihak untuk mengambil langkah-langkah untuk menghilangkan semua tarif.

Trump, yang telah menggembar-gemborkan kesepakatan Fase 1 sebagai pilar kampanye pemilihan ulang 2020-nya, mengatakan ia akan setuju untuk menghapus tarif yang tersisa begitu kedua pihak telah menegosiasikan perjanjian “Fase 2”. Dia menambahkan bahwa negosiasi itu akan segera dimulai.

“Mereka semua akan dihapus begitu kita menyelesaikan Fase 2,” kata Trump, yang menambahkan bahwa dia akan mengunjungi China dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BERITA POPULER

To Top