Perbankan

Luna Foundation Guard Lepas Rp44 Triliun Bitcoin Guna Selamatkan Stablecoin UST

Ilustrasi Terra Luna(Terra Luna)/Sumber Foto: Kompas.com
Ilustrasi Terra Luna(Terra Luna)/Sumber Foto: Kompas.com

NEW YORK, SUARAINVESTOR.COM – Sebanyak 3 miliar dollar AS atau setara Rp44 triliun dalam bentuk bitcoin dilepas oleh Luna Foundation Guard untuk menyelamatkan keterpurukan stablecoin TerraUSD (UST) dari kehancurannya.

Mengutip Kompas.com yang dilansir berdasarkan Coinmarketcap, pagi ini UST hanya bernilai 12 sen. Padahal, golongan stablecoin merupakan jenis mata uang kripto yang dibuat untuk menawarkan harga yang stabil terhadap dollar AS. UST, seharusnya dipatok 1:1 dengan dollar AS, namun UST turun tajam sejak Jumat pekan lalu.

CEO Luna Foundation Guard, sekaligus pengembang aset kripto Terra asal Korea Selatan Do Kwon mengatakan, mereka menghabiskan hampir semua bitcoin dalam cadangannya pekan lalu dalam upaya menyelamatkan UST.

Luna Foundation Guard mengumpulkan total lebih dari 80.000 bitcoin, yang bernilai hampir 3 miliar dollar AS minggu lalu, serta token lainnya termasuk BNB, Tether, USDC, dan Avalanche. Kwon telah berjanji untuk menggunakan bitcoin jika terjadi penurunan dramatis dalam nilai UST.

Dalam serangkaian tweet, Luna Foundation Guard mengatakan telah mentransfer 52.189 bitcoin untuk ditransaksikan, karena UST turun di bawah level 1 dollar AS. Selanjutnya, sebanyak 33.206 bitcoin juga dijual oleh Terra secara langsung dalam upaya terakhir untuk mempertahankan nilai UST.

Pada hari Senin kemarin, Luna Foundation Guard hanya memiliki 313 bitcoin tersisa dalam cadangannya, atau senilai sekitar 9,3 juta dollar AS. Perusahaan itu mengatakan akan menggunakan sisa aset kripto senilai 85 juta dollar AS mereka, termasuk beberapa BNB dan Avalanche untuk mendorong menyelamatkan UST. “Kami masih membahas melalui berbagai metode distribusi, dan pembaruan akan segera menyusul,” kata Luna Foundation Guard, mengutip CNBC.

Frances Coppola, seorang ekonom independen mengatakan, UST adalah apa yang dikenal sebagai stablecoin algoritmik. Tidak seperti Tether dan USDC, yang menyimpan aset fiat sebagai cadangan untuk mendukung token mereka, UST mengandalkan serangkaian kode yang kompleks, ditambah dengan token mengambang (floating token) yang disebut LUNA, untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan serta menstabilkan harga.

Ketika UST mulai turun di bawah 1 dollar AS minggu lalu, LUNA juga mulai banyak terjual, menghasilkan lingkaran yang menyebabkan UST terjun ke kurang dari 30 sen sementara LUNA menjadi tidak berharga lagi. “Masalah besar ketika Anda berurusan dengan stablecoin yang sebagian dijaminkan seperti UST adalah, jaminan Anda (bitcoin), yang jauh lebih berharga bagi investor daripada token, seperti LUNA,” kata Frances Coppola.

Perusahaan analitik Blockchain Elliptic memperkirakan pemegang UST dan LUNA telah kehilangan total 42 miliar dollar AS selama seminggu terakhir. Analisis dari perusahaan menunjukkan, 52.189 bitcoin dipindahkan ke satu akun di bursa kripto Gemini, atau sementara 28.205 bitcoin selanjutnya ditransfer ke Binance. ***

Penulis   : Kompas.com
Editor     : Eko

Print Friendly, PDF & Email
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

BERITA POPULER

To Top