Perbankan

Kuartal I 2022, Kucuran Kredit BNI Capai Rp 591,7 Triliun

Kuartal I 2022, Kucuran Kredit BNI Capai Rp 591,7 Triliun
Gedung Bank BNI 46/Sumber Foto: Kompas.com

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM-Kinerja bisnis PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk menunjukkan perbaikan. Hal ini tercermin dari fungsi intermediasi perbankan yang masih melanjutkan pertumbuhan pada kuartal I-2022. Adapun total baki kredit yang disalurkan perseroan sepanjang kuartal pertama 2022 tumbuh 5,8 persen secara tahunan (year on year/yoy) menjadi Rp 591,68 triliun. “Posisi ini sudah lebih tinggi dari kondisi sebelum pandemi yakni kuartal I-2020,” kata Direktur Utama BNI, Royke Tumilaar di Jakarta, Selasa (26/4/2022).

Sementara itu, Royke, segmen business banking masih menjadi penggerak utama bisnis kredit bank pelat merah tersebut, dengan nilai kredit sebesar Rp 483,9 triliun, tumbuh 4,8 persen secara yoy.

Lebih jauh Royke menjelaskan pertumbuhan tersebut terutama dikontribusikan oleh pembiayaan ke segmen korporasi swasta yang tumbuh 9,9 persen yoy menjadi Rp 193,2 triliun, segmen large commercial yang tumbuh 24,5 persen yoy menjadi Rp 46,1 triliun, dan segmen UMKM juga tumbuh 11,8 persen yoy dengan nilai kredit Rp 98 triliun.

Sedangkan Direktur Keuangan BNI Novita Widya Anggraini mengungkapkan kenaikan ekspansi kredit di seluruh segmen tersebut sejalan dengan kondisi perekonomian nasional yang juga sudah mulai pulih. Dari sisi konsumer, kredit payroll dan kredit kepemilikan rumah juga membukukan penguatan kinerja positifnya pada awal tahun ini dengan pertumbuhan masing-masing 18,8 persen dan 8,4 persen secara yoy.

Secara keseluruhan, kredit konsumer tumbuh 11,4 persen yoy, didorong brand consumer banking BNI yang terbentuk sehingga disebut mampu memberi daya saing yang sangat kuat dalam berkompetisi.

Lebih lanjut Novita bilang, perseroan turut memperkuat posisi permodalan dan likuiditas, guna memperkuat pondasi dalam melanjutkan kestabilan kinerja sekaligus menopang pertumbuhan bisnis.

Tercatat, penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) BNI tumbuh 8,4 persen secara yoy, dengan rasio dana murah atau current account and saving account (CASA) masih mendominasi dan terus meningkat menjadi 69,2 persen dari periode sama tahun lalu 67,9 persen.

Pertumbuhan dana murah tersebut mendorong perbaikan cost of fund BNI dari 1,74 persen pada akhir kuartal pertama 2021 menjadi 1,46 persen pada kuartal pertama 2022. “Ruang untuk ekspansi pun masih terbuka. Ditunjukkan dari loan to deposit ratio yang berada pada 85,02 persen. Di sisi permodalan, rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) berada pada posisi 19,3 persen, naik 120 basis poin secara yoy,” pungkasnya. ***

Penulis   :  Iwan Damiri
Editor     :  Kamsari

Print Friendly, PDF & Email
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

BERITA POPULER

To Top