Headline

Juli 2023, BI: Turun 0,9%, Utang Luar Negeri Capai US$396,4 Miliar

Juli 2023, BI: Turun 0,9%, Utang Luar Negeri Capai US$396,4 Miliar
Bank Indonesia Perwakilan Bandung, Jalan Braga/Foto: Dok Suarainvestor

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COMBank Indonesia (BI) menegaskan utang luar negeri (ULN) Indonesia sebesar US$396,4 miliar pada Juli 2023. Nilai ini naik tipis dari bulan sebelumnya sebesar US$396,3 Miliar. Namun demikian, nilai ULN turun 0,9% dibandingkan dengan Juli 2022 (year on year/yoy). Hal ini melanjutkan kontraksi pada bulan sebelumnya sebesar 1,5 persen secara yoy. “Perkembangan posisi ULN pada Juli 2023 juga dipengaruhi oleh faktor pelemahan mata uang dollar AS terhadap mayoritas mata uang global,” kata Kepala Departemen Komunikasi BI, Erwin Haryono di Jakarta, Jumat (15/9/2023).

Jika dilihat berdasarkan komponennya, ULN RI salah satunya dibentuk oleh ULN pemerintah sebesar 193,2 miliar dollar AS. Nilai ini meningkat 4,1 persen secara yoy, lebih tinggi dibandingkan petumbuhan bulan sebelumnya 2,8 persen. Kenaikan tersebut disebabkan oleh penarikan pinjaman luar negeri.

Lebih jauh kata Erwin, penarikan utang itu dilakukan untuk mendukung pembiayaan program dan proyek pemerintah. Meskipun meningkat, bank sentral menilai, posisi ULN pemerintah masih terjaga. Hal ini terefleksikan dari komposisi ULN yang didominasi utang tenor jangka panjang, dengan porsi 99,9 persen total ULN pemerintah. “Sebagai salah satu komponen dalam instrumen pembiayaan APBN, ULN berperan penting untuk mendukung upaya Pemerintah dalam pembiayaan sektor produktif serta belanja prioritas sehingga mampu menopang dan menjaga pertumbuhan ekonomi,” tutur Erwin.

Sementara itu, komposisi ULN RI lainnya yaitu ULN swasta sebesar 193,9 miliar dollar AS. Nilai ini turun 5,9 persen secara yoy, lebih dalam dari penurunan bulan sebelumnya sebesar 5,8 persen. “Perkembangan tersebut terutama disebabkan oleh penurunan ULN lembaga keuangan (financial corporations) yang mencatat kontraksi pertumbuhan lebih dalam sebesar 10,5 persen (yoy) dibandingkan dengan 9,1 persen (yoy) pada bulan sebelumnya,” ujar Erwin.

Dilihat berdasarkan tenornya, ULN swasta juga didominasi oleh utang jangka panjang, dengan porsi 78,1 persen total ULN swasta. Hal ini membuat BI menilai ULN swasta masih terjaga. Dengan melihat berbagai perkembangan tersebut, BI menilai, ULN Indonesia tetap terkendali, tercermin dari rasio ULN Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) yang turun menjadi 29,2 persen, dari 29,3 persen pada bulan sebelumnya, serta didominasi oleh ULN jangka panjang dengan pangsa mencapai 87,8 persen dari total ULN. “Struktur ULN Indonesia tetap sehat, didukung oleh penerapan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaannya,” papar Erwin.***

Penulis    :    Iwan Damiri
Editor     :     Kamsari

 

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top