Perbankan

BUMN Rugi Kuras Uang Negara, Rudi Bangun: Cepat Bubarkan, Jangan Ragu

BUMN Rugi Kuras Uang Negara, Rudi Bangun: Cepat Bubarkan, Jangan Ragu
Anggota Komisi VI DPR Fraksi Nasdem, Rudi Hartono Bangun/Foto: Dok Pribadi

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM-BUMN yang terus menerus rugi menjadi beban negara. Karena itu, tidak boleh dibiarkan saja. “Jangan ada keraguan Pak Erick untuk membubarkannya. Sebab, makin lama dibubarkan makin banyak uang negara habis,” kata Anggota Komisi VI DPR RI, Rudi Hartono Bangun kepada suarainvestor.com, di Jakarta, Jumat, (24/3/2022).

Menurut Rudi, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir tidak boleh berlarut-larut membubarkan BUMN yang merugi. “Jangan pakai lama bubarkan BUMN merugi. Dalam mengeksekusi pembubaran BUMN merugi merupakan langkah yang tepat agar jangan jadi beban dan menggerogoti uang negara,” tegasnya.

Politisi Nasdem ini menambahkan Menteri BUMN harus cepat mengambil tidakan membubarkan 7 BUMN yang sudah lama beroperasi dan selalu merugi terus hingga terbebani utang. “Enak benar nih direksinya kalau dibiarkan terus. Ndak kerja tetapi tetap bergaji, negara yang bayar,” ujarnya.

Legislator dari Dapil Sumatera Utara III itu mencontohkan BUMN Merpati, dimana negara harus menggeluarkan dana sebesar Rp7,2 triliun untuk menghidupkan lagi. “Untuk apa lagi itu? Hal itu sama saja membobol uang rakyat untuk menutupi BUMN hidup tapi mati, sebab hanya membayar gaji direksi,” kritik politisi Partai NasDem ini.

Rudi menambahkan ada PT Industri Gelas yang hidup, tapi statusnya mati. Sebab tidak beroperasi, tapi masih bayar gaji direksi dan karyawan. “Jadi memang diperlukan tindakan tegas dalam membubarkan BUMN,” ketusnya.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir, pada Kamis (17/3/2022), memutuskan untuk membubarkan 3 perusahaan milik negara, yakni PT Kertas Kraft Aceh (Persero), PT Industri Gelas (Persero) atau Iglas dan PT Industri Sandang Nusantara (Persero). Selain ketiga badan usaha tersebut, Kementerian BUMN berencana bakal menutup 4 perusahaan pelat merah lainnya.

Adapun empat perusahaan BUMN lainnya yang akan dibubarkan Kementerian BUMN antara lain Merpati Nusantara Airlines, Istaka Karya, PT Kertas Leces dan PT Pembiayaan Armada Niaga Nasional (PANN). “Jadi yang empat BUMN lainnya pada intinya masih ada proses, apalagi seperti Istaka Karya dan Merpati Nusantara Airlines itu terdapat homologasi. Sedangkan dua BUMN lainnya hanya proses administrasi seperti tiga BUMN yang sudah dibubarkan,” kata Erick.

Print Friendly, PDF & Email
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA POPULER

To Top