Industri & Perdagangan

Pesatnya Ekonomi Digital Jadi Penahan Inflasi

Pesatnya Ekonomi Digital Jadi Penahan Inflasi
Ilustrasi/Sumber Foto: Kompas.com

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM-Pesatnya perkembangan ekonomi digital memberikan pengaruh yang cukup tinggi. Salah satunya, membuat infllasi Indonesia tetap berada di level yang rendah jika dibandingkan dengan negara-negara lain. “3 hal yang menjadi faktor penahan inflasi, yakni disiplin fiskal, tingginya antusiasme penggunaan ekonomi digital, serta performa logistik di Indonesia,” kata Peneliti Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi dan Bisnis (LPEM FEB) Universitas Indonesia Kiki Verico di Jakarta, Rabu, (15/5/2024).

Lebih jauh Kiki menambahkan bahwa disiplin fiskal yang ditetapkan oleh pemerintah yakni adanya penerapan batas defisit keuangan, serta penerapan rasio utang terhadap produk domestik bruto (Gross Domestic Product/GDP). “Kita di Undang-Undang Keuangan Negara, ‘public debt’ itu maksimal 60 persen per GDP, ‘annual budget’ defisit 13 persen per GDP,” paparnya.

Dosen FEB UI ini menjelaskan bahwa antusiasme penerapan ekonomi digital yang tinggi di tanah air, secara langsung bisa menurunkan biaya transaksi, serta asimetris informasi, sehingga bisa menjaga inflasi RI tetap stabil. Selanjutnya, performa logistik Indonesia yang didukung oleh infrastruktur yang baik membuat penyaluran sebuah produk menjadi lebih cepat, aman, serta menurunkan biaya distribusi. “Jadi truk-truk itu sekarang sudah (lewat tol), dan semua serba digital, jadi tidak ada ‘high cost economy’ di situ,” paparnya.

Sebelumnya Kementerian Perdagangan (Mendag) menyebut total inflasi pada 2023 sebesar 2,61 persen merupakan yang terendah sejak 1999 atau setelah reformasi, yakni 2,01 persen. Kunci keberhasilan menekan angka inflasi adalah dengan turun langsung ke pasar untuk memantau dan mengawasi harga barang bahan pokok. Sepanjang 2023, Kemendag secara intensif 679 pasar di 503 kabupaten/kota melalui Sistem Pemantauan Pasar dan Kebutuhan Pokok Kementerian Perdagangan (SP2KP).***

Penulis  : Iwan Damiri
Editor    : Kamsari

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top