Infrastruktur

Anggaran Pembangunan Kawasan Inti IKN Seluruhnya dari APBN

Anggaran Pembangunan Kawasan Inti IKN Seluruhnya dari APBN
Presiden Joko Widodo: Anggaran Pembangunan IKN berdasarkan hitungan Bappenas mencapai Rp466,9 triliun/Sumber foto: Anjasmara

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM – Presiden Joko Widodo mengatakan, seluruh anggaran untuk membangun kawasan inti Ibu Bota Negara (IKN) Nusantara akan bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Kawasan inti yang dimaksud yakni kompleks Istana Kepresidenan dengan gedung-gedung kementerian. “Banyak yang bertanya kepada saya, terus anggarannya (pembangunan IKN) dari mana? Untuk kawasan inti yang di situ ada istana dan gedung-gedung kementerian memang itu semuanya dari APBN,” kata Jokowi saat peresmian Kantor DPP Partai Nasdem yang disiarkan secara virtual di Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (22/2/2022).

Jokowi memperkirakan, jumlah biaya untuk kawasan inti itu akan setara dengan 20 persen dari total anggaran yang diperlukan untuk membangun kawasan IKN. Sehingga 80 persen dari sisa keperluan anggaran akan diambilkan dari berbagai sumber. Termasuk di dalamnya dari investasi secara langsung oleh investor.

Adapun anggaran pembangunan IKN berdasarkan hitungan Bappenas mencapai Rp466,9 triliun. Dana dari APBN sendiri hanya 20 persen atau Rp 90 triliun. Presiden menjelaskan, yang akan direalisasikan dalam pembangunan IKN Nusantara adalah 70 persen areanya harus menjadi area hijau. “Lalu yang kedua, 80 persen kendaraan yang ada atau perputaran mobilitas dari satu tempat ke tempat lain atau mobilitas orang itu didukung oleh 80 persen transportasi publik. Jadi bukan mobil pribadi,” jelas Jokowi. “Kemudian 80 persen lebih (dari penggunaan energi) nanti akan menggunakan energi hijau. Yakni dari hidropower yang kita bangun di Sungai Kayan di Kalimantan Utara,” ungkapnya.

Sehingga, kata Jokowi, nantinya mobilitas masyarakat dari satu titik ke titik lain di IKN itu hanya memerlukan waktu 10 menit saja. Menurut Jokowi hal itu telah dirumuskan oleh city planner IKN. “Jadi 10 minute city dari satu titik ke titik lain 10 menit saja. Dan kita akan memberikan prioritas kepada, yang pertama adalah pejalan kaki. Orientasinya ke sana,” tegas Jokowi.

“Yang kedua yang naik sepeda. Yang ketiga transportasi umum. Yang pertama yang senang jalan kaki itu silahkan pindah ke ibu kota baru. Yang seneng bersepeda yang ingin sehat itu juga pindahlah ke IKN,” pungkasnya.  ***

Penulis     :     Arpaso

Editor       :     Kamsari

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top