Industri & Perdagangan

UMKM Tangerang Diminta Waspada Terhadap Serang Siber

UMKM Tangerang Diminta Waspada Terhadap Serang Siber
Ilustrasi UMKM/Foto: Anjasmara

TANGERANG, SUARAINVESTOR.COM-Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang meminta pengusaha UMKM mewaspadai ancaman serangan siber dalam dunia digital, seperti list orderan berupa PDF yang ternyata meretas data. Adapun sosialisasi ini sangat penting, karena maraknya kasus kejahatan dari keamanan data pribadi. “Waspadai kejahatan yang muncul kepada masyarakat dengan modus undangan pernikahan apk, list orderan berupa pdf yang justru hal itu dapat meretas data yang dimiliki,” kata Kepala Dinas Kominfo Kota Tangerang, Indri Astuti di Kota Tangerang, Selasa, (8/8/2023).

Lebih jauh Indri menjelaskan perlu adanya edukasi bagi para pelaku UMKM agar terhindar dari kemungkinan tindak kejahatan cyber. Sebab saat ini kejahatan digital sudah sangat marak.
“Kami harapkan, mereka yang hadir bisa lebih paham bagaimana terhindar dari kejahatan siber dan lebih awareness terhadap keamanan siber bagi bisnis para pelaku UMKM,” ujarnya.

Tafa Ainun, selaku Sandiman Ahli Pertama Deputi II dari Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) menuturkan potensi kejahatan yang marak terjadi dimulai dari kebocoran data, malware, ransomware, sosial engineering, apk, dan beragam lainnya. Itu semua bukan hanya bersumber dari penyelenggara sistemnya, namun juga dari diri pribadi pengguna dunia digital saat ini. Maka dari itu pentingnya literasi digital agar tidak melakukan hal-hal seperti menekan undangan file apk yang mencurigakan sembarangan atau file pdf yang ketika ditekan akan muncul permintaan unduh aplikasi.

Lalu ada juga melalui charge yang dilakukan dimana saja. “Untuk itu masyarakat saat melakukan pengisian daya baterai, agar tidak mengaktifkan mode transfer data, sehingga kejahatan digital tidak akan terjadi,” kata Tafa. Salah satu pelaku UMKM dari Kecamatan Batuceper, Yunita Robert, mengaku sosialisasi ini sangat bermanfaat untuknya. Apalagi kasus seperti ini sudah terjadi pada kerabat dan tetangganya, dimana adanya list orderan fiktif yang mana itu ternyata meretas data pribadi.

Kini ia menjadi semakin awareness terhadap keamanan data pribadi. “Kita sebagai pengguna media sosial, masih banyak belum paham tentang bahayanya keamanan data pribadi. Untuk itu adanya sosialisasi ini sangat dibutuhkan, apalagi usaha kami juga tak lepas dari transaksi online,” pungkasnya.***

Penulis  : A Rohman
Editor    : Chandra

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top