Industri & Perdagangan

Tingkatkan Digitalisasi, Bea Cukai Tekan Layanan Biaya Logistik

Ilustrasi/Foto : Anjasmara

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM–Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) sedang melakukan perbaikan layanan bidang ekspor-impor barang. Langkah perbaikan ini bisa mendorong ekonomi Indonesia untuk terus tumbuh secara efisien, kompetitif, dan produktif. “Saya juga berharap bahwa dengan langkah-langkah nyata ini, biaya logistik dan waktu untuk keluar masuk dan arus barang bisa terus ditekan secara efisien,” kata Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati secara virtual, Senin (04/10/2021).

Kesigapan DJBC untuk membangun sistem Informasi dan Teknologi (IT) terus melakukan inovasi pelayanan akan sangat menentukan kemampuannya dalam mendukung perekonomian.
“Membangun Nasional Logistic Ecosystem (NLE) menjadi tantangan terutama pada era dimana teknologi digital memberikan peluang untuk membangun sebuah sistem yang baik dan efisien,” ujarnya.

Perubahan teknologi yang cepat, kata Ani-sapaan akrabnya, maka membuat DJBC terus bergerak dan berkembang sebagai institusi yang menggunakan data dan knowledge untuk terus mengembangkan pelayanan dan pelaksanaan tugas-tugasnya.

Menkeu meminta DJBC untuk menjadi organisasi yang terus belajar dalam rangka penyempurnaan cara bekerja. “Di bidang IT dan juga dalam memanfaatkan teknologi digital, apakah itu dalam bentuk Artificial Intelligence (AI) dalam pelayanan, gunakan secara cermat.”

Tetap dijaga dari sisi integritas sistem dan keamanan sistem terutama dari ancaman pihak yang selalu ingin menyerang dan mengganggu pelayanan DJBC. “Jaga data, gunakan data sebagai sumber membuat keputusan dan menganalisa secara cermat. Data sekarang menjadi salah satu hal yang sangat berharga,” tegas Menkeu.

Pada kesempatan itu, Menkeu mengatakan bahwa penerimaan negara dari sektor bea dan cukai sampai saat ini tetap berjalan secara optimal. Hingga tangga 31 Agustus 2021, sebanyak 73,5 persen target dari APBN tahun ini telah tercapai. Capaian ini didorong oleh pertumbuhan kepabeanan sebesar 11,8 persen, bea keluar yang melonjak drastis hingga 890 persen akibat pemulihan ekonomi dan kenaikan dari komoditas, serta di bidang cukai yang tumbuh 17,7 persen.

Menkeu ingin supaya jajaran DJBC menggunakan momentum pemulihan ekonomi domestik dan global ini sebagai suatu sarana pembelajaran bagi organisasi agar mampu terus memberikan pelayanan namun juga melindungi menjaga masyarakat dan industri serta penerimaan negara.
“Saya ingin menyampaikan penghargaan dan terima kasih dari Kementerian Keuangan dan Negara kepada anda semua, para pimpinan dan seluruh jajaran di DJBC. Pertahankan prestasi anda dan terus perbaiki. Itu adalah sesuatu yang sangat berarti bagi Indonesia,” terang Menkeu. ***

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA POPULER

To Top