Investasi

Target Investasi Rp1200 Triliun Optimis Tercapai 

Target Investasi Rp1200 Triliun Optimis Tercapai 
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga menyambangi Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres di Headquarters of the United Nations, New York, Amerika Serikat pada Rabu (26/10/2022)/Foto: ekon.go.id

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM-Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengungkapkan kinerja ekonomi Indonesia di tengah-tengah tantangan global.

“Ketahanan dan kinerja ekonomi Indonesia, ditambah dengan penentuan posisi geopolitik yang seimbang serta kebijakan luar negeri yang cekatan, telah menempatkan Indonesia pada posisi yang kuat untuk menghadapi tantangan politik dan ekonomi sebagai imbas dari pandemi, disrupsi rantai pasok dan konflik Rusia-Ukraina,” tegas Ketum Golkar itu saat menjadi pembicara dalam Gala Dinner yang diselenggarakan oleh United States-Indonesia Society (USINDO), Jumat (28/10/2022).

Foto: Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto didampingi Menteri Perindistrian Agus Gumiwang Kartasasmita, menyambangi Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres. Keduanya, berbincang hangat di Headquarters of the United Nations, New York, Amerika Serikat pada Rabu (26/10).

Foto: Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto didampingi Menteri Perindistrian Agus Gumiwang Kartasasmita, menyambangi Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres di Headquarters of the United Nations, New York, Amerika Serikat pada Rabu (26/10/2022).

Seiring dengan target investasi yang masuk ke Indonesia mencapai Rp1.200 triliun pada 2022, Menko Airlangga juga menawarkan berbagai keunggulan Indonesia kepada investor global. Pertama, Indonesia merupakan bagian dari kawasan yang stabil dan masuk dalam value chain regional dan global.

Kedua, pasar Indonesia dinilai besar, terutama mengingat populasi Indonesia dengan pendapatan per kapita yang terus meningkat. Ketiga, potensi proyek investasi yang berkualitas dan konsisten dengan tujuan pembangunan berkelanjutan.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede memprediksi realisasi target investasi pemerintah tidak akan melenceng jauh dari target. Pemerintah menetapkan target investasi 2022 sebesar Rp1.200 triliun.

“Jadi, sampai akhir tahun ini realisasi investasi diperkirakan akan mendekati target investasi pemerintah,” kata Joshua, Jumat (28/10/2022).

Menurutnya, realisasi investasi pada 3Q22 tercatat tumbuh 42,1% yoy dengan Penanaman Modal Asing (PMA) tumbuh 63,6% yoy dan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) tumbuh 22,5%yoy.

Josua menjabarkan dari sisi PMDN, sektor-sektor ekonomi yang mencatatkan nilai investasi yang tinggi antara lain transportasi, pergudangan, perumahan, kawasan industri serta industri makanan dan minuman.

Sementara dari sisi investor asing, sektor yang diminati antara lain industri logam dasar (hilirisasi nikel), sektor listrik-gas-air, serta sektor pertambangan.

“Dari target 2022, realisasi hingga 3Q22 telah mencapai Rp892,4 Triliun atau 74,4% dari target Rp1.200 Triliun,” ungkapnya.

Kementerian Investasi/ BKPM merilis data, realisasi investasi periode Januari-September 2022 sebesar Rp892,4 Triliun atau 74,4% dari target realisasi investasi tahun 2022, yaitu sebesar Rp1.200 Triliun.

Agak Berat

Sementara itu, Direktur Eksekutif INDEF Tauhid Ahmad menyebut capaian investasi tahun ini cukup fantastis, namun agak berat untuk mencapai target pada akhir tahun.

“Trendnya memang agak berat untuk Rp1.200 triliun itu tercapai pada akhir tahun. Beratnya adalah shift pada serangan ketidak pastian pada kuartal IV. Maka tantangannya ada di Investasi,” kata Tauhid, (28/10/2022).

Dia menambahkan, katakan dunia sedang melambat, market juga turun, maka investor juga akan mencari ‘safe haven’, investasi yang lebih baik. “Termasuk investor dari Amerika atau negara lain, kalau kondisi sedang tidak bagus, maka akan beralih ke sektor keuangan untuk sekarang ini,“ imbuh Tauhid.

Meski agak berat tercapai, namun kabar baiknya BKPM mencatat kontribusi realisasi investasi PMA melonjak 44,5% dibanding periode yang sama pada tahun 2021 lalu, yaitu sebesar Rp 479,3 triliun (53,7%). Ini karena Indonesia memiliki fundamental perekonomian yang sehat dan menarik bagi investor.***

Penulis     :   Iwan Damiri

Editor       :   Kamsari

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top