Industri & Perdagangan

Sun Cable Investasi Rp36,6 Triliun Bangun Kabel Listrik Bawah Laut Di Indonesia

Kompas.com

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM— Perusahaan asal Australia-Singapura, Sun Cable menyuntikkan dana investasinya ke Indonesia senilai 2,58 miliar dollar Amerika Serikat (AS) atau setara Rp 36,6 triliun lebih (kurs Rp 14.200) untuk membangun kabel listrik bawah laut Australia-Asia PowerLink (AAPowerLink). Penyerahan dana investasi tersebut dihadiri Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan dan Duta Besar (Dubes) Australia untuk Indonesia HE Penny Williams di Jakarta, Kamis (23/9/2021).

Luhut mengaku senang Sun Cable melakukan investasi di Indonesia dengan nilai lebih dari 2 miliar dollar AS. “Project ini akan menghubungkan kabel dari Australia ke Singapura. Investasi ini membuktikan Indonesia merupakan negara yang mendukung renewable energy. Investasi ini akan memberikan dampak yang baik untuk generasi ke depan,” ujar Luhut dalam tayangan virtual, Kamis.

Dengan masuknya investasi dari perusahaan energi terbarukan ini, lanjutnya, diharapkan dapat memberikan manfaat besar bagi masyarakat Indonesia. Komitmen Sun Cable dalam transfer ilmu pengetahuan untuk mendukung pengembangan energi terbarukan dengan Institut Pertanian Bogor dan Institut Teknologi 10 November serta pemberian beasiswa akan mampu mendorong inovasi di bidang energi terbarukan di masa depan.

Di sisi lain, adanya investasi ini akan membantu meningkatkan kinerja Indonesia sebagai negara utama di ASEAN yang mampu meraih target penurunan emisi karbon. “ASEAN memiliki target 23 persen bauran energi dari sektor energi terbarukan,” kata dia.

Dalam kesempatan itu, Duta Besar Australia untuk Indonesia HE Penny Williams berterima kasih kepada Luhut atas dukungannya terhadap proyek energi terbarukan milik Sun Cable dan investasi Australia secara keseluruhan di Indonesia. “Australia percaya pada pendekatan berbasis teknologi untuk memerangi perubahan iklim dan saya senang pemerintah Indonesia telah mendukung proyek Sun Cable untuk memanfaatkan dan berbagi kekuatan energi surya,” ujar Penny.

“Kami menantikan Sun Cable untuk investasi, berbagi pengetahuan, menciptakan lapangan kerja, serta berkontribusi pada penguatan hubungan ekonomi Indonesia-Australia,” imbuh dia.
Sementara itu, CEO Sun Cable David Griffin berpendapat, dengan potensi baterai lithium yang ada di Indonesia, terdapat peluang pengadaan baterai listrik bagi perusahaan manufaktur di Indonesia sebesar 600 juta dollar AS atau sekitar Rp 8,5 triliun.

Selain itu, dalam melakukan investasi kabel listrik bawah laut, Sun Cable telah mematuhi alur sebagaimana diatur dalam Kepmen KP No. 14/2021 Tentang Alur Pipa dan/atau Kabel Bawah Laut.***

Sumber: Kompas.com

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

BERITA POPULER

To Top