Industri & Perdagangan

Sektor Industri Perlu Genjot Transformasi Energi Berkelanjutan

menperin agus gumiwang
kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita kala membuka Cut The Tosh Collaboration Summit yang diinisiasi PT Multi Bintang Indonesia di Jakarta, Rabu (19/10/2022)/Foto: Humas Kemeperin

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM-Kementerian Perindustrian (Kemenperin) konsisten mendukung sektor industri manufaktur untuk melakukan transisi energi ke energi hijau dan energi terbarukan yang berkelanjutan sebagai bagian dari langkah kebijakan energi demi menjaga keberlangsungan peradaban. Karena itu, Kemenperin terus mengakselerasi pertumbuhan ekonomi berbasis industri hijau melalui efisiensi sumber daya alam dan penerapan circular economy, serta pemanfaatan energi baru terbarukan (EBT) seperti biofuel, biomass, dan refuse-derived fuel (RDF). “Kemenperin mengharapkan kerja sama lintas sektor untuk menyatukan langkah dalam melakukan trasnformasi ini,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita kala membuka Cut The Tosh Collaboration Summit yang diinisiasi PT Multi Bintang Indonesia di Jakarta, Rabu (19/10/2022).

Menperin menjelaskan, langkah yang juga diambil Kemenperin meliputi percepatan industrialisasi kendaraan bermotor yang hemat energi dan ramah lingkungan. Selain memproduksi kendaraan yang ramah lingkungan, diharapkan industri yang memproduksi dapat mewujudkan pabrik dengan energi yang lebih ramah lingkungan, termasuk logistik dan transportasinya. “Kami di Kemenperin mengharapkan upaya-upaya yang kami inisiasi tersebut dapat berkontribusi dalam menekan emisi GRK sektor industri, sekaligus meningkatkan efisiensi dan daya saing perusahaan dalam berkompetisi di kancah global,” katanya.

Pada kesempatan tersebut, Menperin mengapresiasi upaya penyediaan energi terbarukanyang telah dilakukan PT Multi Bintang Indonesia, Tbk seperti pembangunan fasilitas biomassa di pabrik Tangerang dan Mojokerto, serta kerja sama penyediaan listrik dari PLTS Cirata yang bekerjasama dengan PT PLN.”Memperbanyak penyediaan opsi energi terbarukan adalah kunci mempercepat pencapaian target emisi nol bersih di Indonesia. Selanjutnya, saya berharap agar perusahaan dapat terus meningkatkan capaian energi terbarukannya sehingga mendukung program penurunan emisi GRK di tahun 2030 dan Indonesia Karbon Netral 2060,” tegas Menperin.

Lebih lanjut Politisi Golkar ini mendorong industri lain mengikuti langkah yang telah dilakukan oleh PT Multi Bintang Indonesia, Tbk. Tersebut.Penyelenggaraan Cut The Tosh Collaboration Summitdiharapkan dapat meningkatkan dan memperkuat kolaborasi antara pemerintah, swasta, LSM, aktivis, komunitas, dan asosiasi dalam menjalankan peran masing-masing untuk mendukung transisi energi terbarukan yang berkelanjutan di masa mendatang.

Kegiatan ini merupakan kerja sama PT Multi Bintang Indonesia Tbk. Bersama KADIN Net Zero Hub dan World Resources Institute yang merupakan ajang bertukar pengetahuan hingga matchmaking berbagai organisasi secara inklusif dengan pakar sustainability, penyedia teknologi, dan pendanaan yang tepat untuk mendorong sebanyak mungkin kolaborasi organik.

Presiden Direktur Multi Bintang Indonesia René Sánchez Valle menjelaskan pihaknya ingin menjadi penghubung dan penggerak ekosistem di bidang keberlanjutan untuk berkumpul dan berdiskusi ide-ide progresif tentang inisiatif keberlanjutan berdiskusi ide-ide progresif tentang inisiatif keberlanjutan. Pihaknya bekerja sama dengan semua pihak untuk mendukung agenda Indonesia dalam Presidensi G20, khususnya dalam mempercepat transisi menuju ekonomi hijau dan energi terbarukan. “Keterlibatan aktif ini penting untuk mempercepat tujuan kita bersama yaitu mencapai net zero emission pada tahun 2060,” pungkasnya. ***

Penulis    :    Iwan Damiri 

Editor      :    Kamsari 

 

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top