Investasi

Rusia Tawarkan Investasi Transportasi KA Di Kalimantan

JAKARTA – Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon menerima kunjungan Presiden Direktur PT. Kereta Api Borneo (KAB) Sergey Kuznetsov di Gedung DPR RI Jakarta, Senin (27/3/2017). Kedatangan Presdir PT. KAB tersebut untuk menyampaikan informasi terbaru terkait rencana pembangunan rel kereta api (KA) yang menghubungkan Kalimantan Timur hingga Kalimantan Tengah.

“Sebelumnya mereka memang pernah datang kepada saya untuk menyampaikan sejumlah isu terkait dengan investasi Rusia dalam bidang perkereta apian di Kalimantan Timur. Kita sangat mendukung investasi dari berbagai negara yang masuk ke Indonesia, apalagi di bidang infrastruktur di daerah-daerah yang sulit transportasi, dimana selama ini banyak pihak yang merasa kurang tertarik dengan KA ini,” tegas Waketum Gerindra itu.

Menurut Fadli, kedatangan pihak PT. KAB pada waktu yang lalu guna mengadukan persoalan tenaga kerja, pajak, dan lain sebagainya. Sregev juga menyatakan dukungannya atas pelaksanaan proyek kereta api tersebut, dan mempertanyakan hal-hal apa saja yang menjadi kendala dalam merealisasikannya.

Seperti diketahui, proyek jalur KA sepanjang sekitar 900 kilometer dan pertama di Kalimantan ini sebelumnya mengalami beberapa kali penundaan karena berbagai hal. Pembangunan jalur ini dilakukan oleh salah satu perusahaan asal Rusia. Pada akhir 2015 lalu, PT Kereta Api Borneo (PT KAB), yang merupakan anak perusahaan Russian Railways (RZD) berencana mengadakan pembukaan pembangunan rel KA api, pelabuhan, dan Techno Park di Kalimantan Timur.

“Jadi, prioritas pertamanya akan membangun pelabuhan terlebih dulu, baru kemudian Techno Park, dan setelah itu kereta api. Pembangunan kereta api ini merupakan prioritas ketiga, dan fase pertama pembangunan kereta api tersebut akan dilakukan dalam waktu dekat. Terkait kendala teknis dilapangan, saya kira pihak Kereta Api Borneo dapat menyelesaikannya dengan cepat,” pungkasnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BERITA POPULER

To Top