Market

Raih WTP 7 Kali, BPK Minta Pemprov Kalteng Komit Sejahterakan Penduduk

Raih WTP 7 Kali, BPK Minta Pemprov Kalteng Komit Sejahterakan Penduduk
Dr Isma Yatun (tengah) didampingi Gubernur Kalteng Sugianto Sabran dan Ketua DPRD Kalteng, Wiyatno

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM-Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI mengapresiasi usaha-usaha perbaikan yang telah dilakukan Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) atas Pengelolaan Keuangan Daerah TA 2020 yang sesuai dengan action plan Gubernur Kalteng. Sehingga Laporan Keuangan TA 2020 terjadi perbaikan dalam penyajian laporan keuangan. “BPK RI tetap mendorong Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah melakukan upaya perbaikan berkelanjutan secara sistemik dan konsisten,” kata anggota IV BPK RI Dr Isma Yatun ketika memberi sambutan penyerahan Laporan Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah TA 2020 dalam rapat paripurna istimewa DPRD Provinsi Kalimantan Tengah di Palangkaraya, Selasa (29/6/2021).

Laporan hasil pemeriksaan BPK atas laporan keuangan dan kinerja Pemprov Kalteng TA 2020 diserahkan Isma Yatun kepada Ketua DPRD dan Gubernur Kalteng.

Lebih lanjut Isma Yatun menjelaskan pemeriksaan Laporan Keuangan bertujuan memberikan opini atas kewajaran penyajian Laporan Keuangan. Opini merupakan pernyataan profesional pemeriksa mengenai kewajaran informasi yang disajikan dalam laporan keuangan dengan kriteria yang digunakan.

Berdasarkan pemeriksaan yang dilakukan BPK, kata Isma Yatun, Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah Tahun Anggaran 2020 telah menyajikan secara wajar dalam semua hal yang material, posisi keuangan Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah31 Desember 2020. Begitupun dengan realisasi anggaran, perubahan saldo anggaran lebih, operasional, arus kas, perubahan ekuitas untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut, serta catatan atas laporan keuangan sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintahan.

Untuk itulah , Isma Yatun menyebut BPK RI memberikan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atas Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah Tahun Anggaran 2020. Pencapaian opini WTP ini adalah yang ketujuh kali berturut -turut bagi Pemerintah Provinsi Kalteng. “Hal ini menunjukkan komitmen Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah beserta jajaran OPD-nya terhadap kualitas laporan keuangan yang dihasilkan. Dan tentu tidak terlepas dari sinergi yang efektif terhadap seluruh pemangku kepentingan di Provinsi Kalimantan Tengah,” terangnya lagi.

Raih WTP 7 Kali, BPK Minta Pemprov Kalteng Komit Sejahterakan Penduduk

Namun Isma Yatun mengingatkan bahwa opini WTP yang sudah diperoleh Pemerintah Provinsi Kalteng hendaknya diikuti dengan peningkatan kesejahteraan penduduknya. Peningkatan kesejahteraan ditandai dengan naiknya laju pertumbuhan, menurunnya pengangguran, menurunnya gini ratio, meningkatnya Indeks Pembangunan Manusia (IPM), menurunnya angka kemiskinan dan tingkat inflasi yang rendah dan terkendali.
“Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, atas indikator-indikator kesejahteraan tersebut Provinsi Kalimantan Tengah telah menunjukkan peningkatan kesejahteraan,” ungkap Alumnus Universitas Padjajaran.

Meski ada keberhasilan dalam pencapaian pelaksanaan anggaran Tahun 2020, sambung Isma Yatun BPK menemukan adanya kelemahan sistem pengendalian intern dan ketidakpatuhan terhadap peraturan perundang-undangan dalam pengelolaan keuangan daerah yang hendaknya menjadi perhatian Pemerintah Provinsi Kalteng.

Rapat paripurna istimewa itu dipimpin oleh Ketua DPRD Kalteng Wiyatno dan didampingi para wakil ketua dan anggota DPRD Kalteng serta Gubernur Kalteng H Sugianto Sabran. Kemudian dihadiri para Pejabat Forum Koordinasi Pimpinan Daerah Provinsi Kalteng, Kepala BPK Perwakilan Provinsi Kalteng, Agus Priyono, serta penanggung Jawab Pemeriksaan LKPD Provinsi Kalteng TA 2020 , Ade Iwan Ruswana, dan Auditor Utama Keuangan Negara VI BPK Dori Santosa. ***

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top