Nasional

Pakar Politik: Pilkada Biaya Tinggi Persoalannya Ada di Parpol

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM – Pakar Hukum Tata Negara Bivitri Susanti meminta DPR dan pemerintah membahas ulang pasal-pasal yang bermasalah dalam rancangan kitab undang-undang hukum pidana ( RKUHP), sebelum UU itu disahkan.

Bivitri mengatakan, DPR dan pemerintah tidak cukup hanya mensosialisasikan RUU tersebut tanpa melakukan pembahasan ulang. “Jangan hanya sekadar disosialisasi, tetapi harus dibahas. Karena persoalannya bukan hanya karena minim sosialisasi, tetapi juga terdapat sejumlah pasal yang bermasalah dalam RUU KUHP tersebut,” tegas Bivitri di Jakarta, Minggu (17/11/2019).

menurut Bivtri, pembahasan RKUHP memang tidak akan dilakukan dari awal. Pasalnya, RKUHP merupakan salah satu rancangan undang-undang yang dialihkan atau carry over dari DPR periode 2014-2019 ke anggota DPR masa jabatan 2019-2024.

Pemerintah dan DPR periode lalu pun telah membuat daftar inventarisasi masalah (DIM). Sehingga, ke depan pembahasan RKUHP tidak diulang dari awal. Meski begitu, menurut Bivitri, pasal-pasal kontroversial dalam RUU harus dibahas lagi.

“Caranya dengan menyisir bab per bab untuk menentukan pasal yang masih kontroversial. Jangan langsung diambil 14 pasal yang ditentukan dari awal oleh pemerintah atau bahkan sudah dibuatkan dulu penjelasan-penjelasannya oleh tim ahli,” ujarnya.

Karena itu dia meminta DPR dan pemerintah untuk melibatkan berbagai macam kalangan dalam pembahasan RKUHP. Ia mendesak supaya RUU ini tidak hanya sekadar disosialisasikan, tapi juga partisipatif dan transparan.

“Bukan sosialisasi tapi partisipasi, bisa saja ada simulasi misalnya, oleh para pemangku kepentingan. Jadi harus jelas, ada akuntabilitas kepada kita sebagai orang-orang yang diwakili,” pungkas dosen Sekolah Tinggi Hukum Indonesia Jentera itu.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BERITA POPULER

To Top