Headline

Pagi, Rupiah Tertekan Menjadi Rp13.144

JAKARTA-Pada perdagangan pagi rupiah sedikit tertekan dan bergerak melemah sebesar 19 poin menjadi Rp13.144. Hal ini terlihat pada transaksi antar bank di Jakarta. “Penguatan rupiah tertahan di tengah penguatan dolar AS di pasar global menyusul rilis data inflasi Amerika Serikat yang naik melebihi ekspektasi,” kata ekonom Samuel Sekuritas Rangga Cipta di Jakarta, Senin, (19/9/2016).

Menurut Rangga, menjelang pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) pada 20-21 September 2016 dan didukung data Amerika Serikat yang membaik akan meningkatkan spekulasi kenaikan suku bunga acuan AS.

Ia mengemukakan bahwa inflasi Amerika Serikat naik ke 1,1 persen year on year dari 0,8 persen year on year di Agustus 2016 sementara inflasi inti naik ke 2,3 persen year on year dari 2,2 persen year on year.

Namun, ia mengatakan bahwa pelemahan rupiah relatif terbatas di tengah euforia pencapaian uang tebusan amnesti pajak yang terus meningkat sehingga mendorong optimisme di pasar keuangan domestik.

Ia menambahkan fokus juga tertuju pada pertemuan Bank Indonesia yang diperkirakan memanfaatkan peluang pemangkasan 7-Day Repo Rate untuk merespon inflasi yang turun di bawah 3 persen year on year pada Agustus.

Kepala Riset NH Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada menambahkan bahwa fluktuasi mata uang domestik masih cenderung bervariasi sehingga membuat pelaku pasar lebih cenderung memilih strategi jangka pendek.
“Kami berharap nilai tukar rupiah dapat menemukan momentumnya untuk bergerak positif dengan dukungan sentimen dari dalam negeri terutama dari kebijakan Bank Indonesia,” pungkasnya. ***

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BERITA POPULER

To Top