Nasional

Nusron Wahid: BNP2TKI Pastikan Siti Aisyah Tak Tercatat sebagai TKI

JAKARTA – Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) tidak menemukan nama Siti Aisyah dalam daftar Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang bekerja di Malaysia. Dimana Siti Aishah adalah perempuan asal Serang, Banten, yang menjadi tersangka pembunuh Kim Jong Nam, kakak tiri Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, di Bandara Kuala Lumpur Malaysia, pada Kamis(16/2/2017) pukul 02.00 Wib dini hari itu.

“Ternyata berdasarkan pengecekan di database BNP2TKI tidak ditemukan nama Siti Aisyah sebagai Tenaga Kerja Indonesia yang bekerja di Malaysia. Jadi, belum diperoleh informasi lengkap mengenai kapan Siti Aishah tiba di Malaysia dan apa yang dilakukannya di negeri jiran itu,” tegas Kepala BNP2TKI Nusron Wahid pada wartawan di Jakarta, Jumat (17/2/2017).

Menurut mantan Ketua Umum PP GP Ansor, pihaknya belum mendapat informasi terkait bukti-bukti yang menjerat Aisyah sehingga ditetapkan sebagai tersangka pembunuh Jong Nam. KBRI Kuala Lumpur pun belum mendapat akses kekonsuleran untuk bertemu Siti Aisyah.

Akses kekonsuleran biasanya diberikan setelah satu pekan setelah masa siasatan atau pemeriksaan oleh otoritas Malaysia. “Saat ini kita masih menunggu tuduhan yang dikenakan kepada Siti Aisyah karena masih dalam proses siasatan,” jelas Nusron.

Namun politisi Golkar itu memastikan bahwa pemerintah Indonesia akan memberikan bantuan hukum apapun status Siti Aisyah di Malaysia, apakah sebagai TKI atau WNI yang sedang berkunjung ke Malaysia.
Sementara itu KBRI di Kuala Lumpur memiliki dua tim pengacara yang mempunyai tugas memberikan pembelaan hukum kepada WNI yang menghadapi masalah hukum di Malaysia, kata Nusron.

Bahkan salah satunya khusus diperuntukkan untuk melakukan pembelaan hukum terhadap WNI yang dituduh melakukan tindak pidana dengan ancaman hukuman mati seperti pembunuhan, pemilikan senjata api secara ilegal, penculikan dan perdagangan narkotika.

Direktur Perlindungan WNI Kemenlu RI Muhammad Iqbal mengonfirmasi bahwa salah satu tersangka kasus pembunuhan pria asal Korea Utara di Malaysia tersebut adalah wanita berwarga negara Indonesia.
KBRI di Kuala Lumpur terus berkoordinasi dengan pemerintah setempa terkait kasus pembunuhan saudara tiri Presiden Korea Utara Kim Jong-un yang bernama Kim Jong Nam tersebut.

Sebelumnya Polisi Malaysia menangkap Siti Aisyah dan menemukannya memegang paspor Indonesia. Kepala Satuan Diraja Polisi Malaysia, Inspektur Jenderal Polisi Tan Sri Khalid Abu Bakar, sebagaimana dikutip The Star, Kamis, mengatakan wanita dengan paspor Indonesia itu ditangkap Kamis (16/2/2017) pukul 02.00 waktu setempat.

“Berdasarkan paspor tersebut, dia berasal dari Serang di Indonesia. Dia diidentifikasi berdasarkan rekaman CCTV di bandara dan sendirian pada saat penangkapan. Tanggal lahir di paspor yang dibawa perempuan itu terdaftar 11 Februari 1992,” jelasnya.

Jong-nam (45) dibunuh oleh dua perempuan yang memercik wajahnya dengan bahan kimia di terminal keberangkatan Bandara Internasional Kuala Lumpur 2, Senin (13/2) sekitar pukul 09.00.

Dia akan berangkat ke Makau. Kedua perempuan itu kemudian masuk ke taksi dan melarikan diri. Salah satu perempuan ditangkap di bandara pada Rabu (15/2) saat mencoba keluar dari Malaysia dengan menggunakan pesawat. Perempuan satunya berusia 29 tahun dan memegang dokumen perjalanan Vietnam dengan nama Doan Thi Huong.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BERITA POPULER

To Top