Perbankan

Kuartal I 2024, BNI Raup Laba Bersih Rp5,33 Triliun

Kuartal I 2024, BNI Raup Laba Bersih Rp5,33 Triliun
BNI KCP Daan Mogot Baru/Foto: Iwan Damiri

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COMPT.Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk meraup laba bersih Rp5,33 triliun pada tiga bulan pertama 2024. Kinerja laba ini tumbuh tipis sebesar 2 persen secara tahunan (year-on-year/YoY) dibandingkan dengan kuartal I 2023. “Pendapatan non bunga berupa fee-based income dan loan recovery di BNI pada kuartal I 2024 mencapai Rp5,1 triliun atau tumbuh 15,9 persen dari periode sebelumnya sebesar Rp4,4 triliun,” kata Direktur Utama BNI Royke Tumilaar di Jakarta, Senin, (30/4/2024).

Lebih jauh Royke menjelaskan bahwa adanya kombinasi dari perbaikan fundamental, termasuk peningkatan fee based income, efisiensi operasional. “Serta kualitas aset yang terus membaik mendorong BNI meraih laba bersih sebesar Rp5,33 triliun pada kuartal I 2024 atau tumbuh 2 persen YoY,” ujarnya.

Dikatakan Royke, peningkatan kualitas aset tetap menjadi fokus perseroan yang diharapkan akan mendorong kinerja fungsi intermediasi yang berkelanjutan di tengah tantangan geopolitik global, tekanan inflasi, dan suku bunga. Dengan peningkatan tersebut, komposisi pendapatan non bunga telah berkontribusi sebesar 35 persen dari total pendapatan BNI pada kuartal I 2024, terutama berasal dari fee income surat berharga dan fee dari bisnis sindikasi.

Royke mengatakan bahwa BNI berada di jalur yang tepat untuk mencapai aspirasi profitabilitas return on equity (ROE) hingga level 20 persen pada 2028 mendatang. Hal ini didasari oleh pertumbuhan aset yang stabil dan berkelanjutan dari segmen prospektif berisiko rendah serta kualitas aset yang semakin sehat. Dari sisi penyaluran kredit, total kredit BNI sepanjang kuartal I 2024 tercatat sebesar Rp695,16 triliun, tumbuh 9,6 persen YoY jika dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang mencapai Rp634,3 triliun.

Kinerja positif pada kredit secara konsolidasi tersebut disokong oleh dua perusahaan anak yaitu PT Bank Hibank Indonesia (Hibank) dan BNI Finance. Adapun pertumbuhan kredit segmen UMKM Hibank mencapai 72 persen YoY serta pertumbuhan pembiayaan BNI Finance meningkat 370 persen YoY didominasi oleh pembiayaan konsumer.

Dengan pertumbuhan kredit di tiga bulan pertama tahun ini, pendapatan bunga BNI mencapai Rp15,87 triliun atau tumbuh 7,2 persen YoY dari sebelumnya sebesar Rp14,8 triliun. Pertumbuhan ini, menurut BNI, didorong oleh kinerja fungsi intermediasi yang sehat. Pertumbuhan yang kuat juga didukung oleh perbaikan kualitas aset dengan Non Performing Loan (NPL) gross yang turun menjadi 2,0 persen pada kuartal I 2024 dari sebelumnya 2,8 persen pada kuartal I 2023. Hal ini juga diikuti dengan credit cost yang menurun 40 basis poin YoY menjadi 1,0 persen pada kuartal I-2024. Selanjutnya dari sisi pendanaan, dana pihak ketiga (DPK) BNI pada kuartal I 2024 mencapai Rp780,23 triliun atau tumbuh 4,9 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2023.

Direktur Finance BNI Novita Widya Anggraini mengatakan pertumbuhan DPK itu seiring dengan peningkatan transaksi berbasis dana murah, di mana kontribusi Current Account Savings Account (CASA) masih mendominasi sebesar Rp543,50 triliun atau 69,7 persen dari total DPK. CASA BNI tersebut naik 6,0 persen dibandingkan kuartal I 2023. “Kami menyadari adanya tren kenaikan suku bunga yang berdampak pada kenaikan biaya dana pada kuartal I-2024, sehingga terjadi penurunan margin. Namun demikian margin bunga bersih (NIM) masih dapat dijaga pada level 4 persen,” kata Novita.

Novita mengatakan bahwa kualitas aset BNI pada kuartal pertama tahun ini juga tercatat semakin membaik yang terlihat dari penurunan rasio Non Performing Loan (NPL) dan rasio Loan at Risk (LaR). Adapun rasio NPL gross pada akhir kuartal I 2024 turun ke level 2,0 persen, jauh lebih rendah daripada kuartal I 2023 yang tercatat 2,8 persen. Sedangkan rasio Loan at Risk (LAR) turun ke level 13,3 persen dari tahun sebelumnya pada level 16,3 persen.***

Penulis   : Iwan Damiri
Editor     : Kamsari

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top