Nasional

Jumlah Penduduk Terus Meningkat, DPD RI Dorong Pemerintah Tambah Kuota Haji

Jumlah Penduduk Terus Meningkat, DPD RI Dorong Pemerintah Tambah Kuota Haji
Jumlah Penduduk Terus Meningkat, DPD RI Dorong Pemerintah Tambah Kuota Haji/foto anjasmara

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM – Ketua Komite III DPD RI, Hasan Basri menegaskan bahwa penyelenggaraan ibadah haji menjadi tanggung jawab pemerintah, yang dilaksanakan oleh Menteri, melalui satuan kerja yang bersifat tetap dan terstruktur. Baik di tingkat daerah maupun pusat dan pemeritah Arab Saudi.

Hal itu disampaikan Hasan Basri saat memimpin rapat finalisasi Pengawasan atas Pelaksanaan UU No. 8 Tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Ibadah Haji dan Umroh pada Senin (26/9/2022).

“Setelah 2 tahun penyelenggaraan ibadah haji vakum akibat pandemi Covid-19, Alhamdulillah, Pemerintah saat ini memutuskan untuk membuka layanan ibadah haji,” ujar Hasan Basri.

Namun demikian, penyelenggaraan ibadah haji tahun 1443 H/2022 M mengalami beberapa penyesuaian regulasi dan kebijakan.

Ketua Komite III DPD RI itu menjelaskan, setidaknya terdapat 6 (enam) temuan dari hasil pengawasan atas pelaksanaan UU No. 8 Tahun 2019.

“Setidaknya terdapat 6 temuan hasil pengawasan yang telah kita lakukan:

(1) lamanya waktu tunggu haji reguler di Indonesia;, (2) Layanan Jamaah Menuju Service of Excellence;,
(3) Penambahan Kuota Haji;,
(4) Rasionalisasi Nilai BPKH dan Bipih dalam BPH;,
(5) Penyelenggaraan Ibadah Haji Khusus yang memberangkatkan Haji Mujamalah (Furroda);,
(6) Penguatan fungsi dan tugas DPD RI dalam pengawasan ibadah haji,

Hasan Basri yang akrab disapa HB terkait dengan lamanya waktu tunggu haji mengatakan, perlu adanya evaluasi terhadap syarat pendaftaran dan keberangkatan haji yang ditetapkan dalam Permen Agama Nomor 13 Tahun 2021.

“Lamanya waktu menunggu ibadah haji, perlu adanya prioritas yang diberikan kepada jamaah haji yang belum pernah berangkat dan berusia lanjut,” kata Hasan Basri.

Lebih jauh Hasan Basri menyampaikan, jika setiap musim Haji furoda Indonesia kerap menghadapi permasalahan.

“Titik krusial haji furoda ini soalnya visanya, karena tidak ada kepastian. Proses pemberangkatan haji furoda harus memiliki standar, sehingga tidak menimbulkan masalah pada tiap musim haji. Seperti standar layanan hingga standar harga,” jelas Hasan Basri.

“Ini tidak bisa diserahkan sepenuhnya kepada pihak travel saja, tapi harus seluruh pemangku kebijakan, dalam hal ini Kementerian Agama. Untuk itu, perlu aturan yang detail bagi penyelenggara ibadah haji khusus (PIHK),” lanjut Ketua Komite III DPD RI.

Di Penghujung acara, Senator Muda asal Kalimantan Utara menyampaikan perlu adanya diplomasi politik antara Pemerintah Arab Saudi dan Pemerintah Indonesia untuk melakukan penambahan kuota haji Indonesia sedikitnya 5% untuk periode 2023-2033.

Hasan Basri menyampaikan DPD RI khususnya Komite III DPD RI berkomitmen untuk selalu dapat menghasilkan fungsi legislasi dan pengawasan yang bermanfaat untuk kesejahteraan rakyat dan kemajuan Indonesia.

“Insyallah, kami berkomitmen untuk selalu dapat menghasilkan pembahasan legislasi yang memiliki landasan sosiologis yang kuat, memberikan manfaat bagi sebesar-besarnya untuk memajukan kesejahteraan rakyat serta rekomendasi yang dapat mengatur percepatan mencapai kemajuan Indonesia,” pungkasnya.

Dalam rapat yang digelar secara luring kegiatan rapat dihadiri oleh Ketua dan Anggota Komite III DPD RI, Tim Ahli, dan tamu undangan yang lain.

Penulis: M Arpas

Editor: Budiana

Print Friendly, PDF & Email
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA POPULER

To Top