Nasional

Gus Yaqut : GKMNU Langkah Besar PBNU untuk Membamgun Peradaban

Gus Yaqut : GKMNU Langkah Besar PBNU untuk Membamgun Peradaban
Gus Yaqut : GKMNU Langkah Besar PBNU untuk Membamgun Peradaban/foto GP Ansor

SURABAYA,SUARAINVESTOR.COM – Ketua Satgas Nasional Gerakan Keluarga Maslahat Nahdlatul Ulama (GKMNU) Yaqut Cholil Qoumas (Gus Yaqut) menjelaskan, GKMNU merupakan langkah yang besar PBNU dalam membangun peradaban yang lebih baik.

“Saya diperintah Ketum PBNU untuk memastikan kehadiran NU agar berkontribusi bagi peradaban manusia. Bermakna bagi peradaban manusia harus dimulai dari membangun keluarga. Sehingga muncul Gerakan Keluarga Maslahat ini,” ujar Gus Yaqut pada Rabu (7/6/2023).

Hal ini disampaikan dalam sosialisasi Gus Yaqut dalam kegiatan Sosialisasi Gerakan Keluarga Maslahat Nahdlatul Ulama (GKM-NU) untuk wilayah Provinsi Jawa Timur di Surabaya.

Gus Yaqut  yang merupakan Menteri Agama RI ini juga menjelaskan, GKMNU akan mengorkestrasi kegiatan-kegiatan di bawah PBNU yang berbasis keluarga. Jenis kegiatan berbasis keluarga itu sendiri, lanjutnya, akan banyak bentuknya, mulai dari kegiatan yang dikerjasamakan dengan kementerian dan lembaga pemerintah maupun dengan pihak swasta.

Kegiatan-kegiatan tersebut, pada akhirnya akan berujung pada perubahan mental pengurus dan warga NU. “Akan ada banyak sekali jenis kegiatan yang dikerjasamakan dengan berbagai kementerian dan lembaga serta pihak swasta. Sekarang kerja sama dengan Kemenag, kemen UMKM, Kemenkes, dan kementerian lain yang arahnya ditujukan kepada keluarga. Kelak, kegiatan ini semua terkait dengan sikap mental kita di NU,” ujar Gus Yaqut.

Orang nomor satu di Gerakan Pemuda Ansor ini juga mengatakan, bahwa terselenggaranya kegiatan-kegiatan ini sangat bergantung pada etos kerja pengurus GKMNU yang akan diberi amanah dalam menjalankan rangkaian kegiatan yang panjang tersebut. Karena jumlah kegiatan yang banyak dan dalam skala besar, maka diperlukan etos kerja yang besar dalam menjalankan kegiatan yang bersifat maraton ini.

Oleh karena itu, lanjut Gus Yaqut, Satgas GKMNU akan membentuk kepengurusan dan struktur dari level provinsi, kota/kabupaten, kecamatan, hingga kader di tingkat desa untuk memastikan perjalanan kegiatan. “Program ini harus bisa dicek output dan outcome-nya. Bukan asal melaksanakan kegiatan saja. Tapi harus bisa diukur dampaknya kepada masyarakat NU,” tambahnya.

Gus Yaqut mengatakan, keberadaan struktur GKMNU sangat penting untuk menjalankan kegiatan-kegiatan ini, sebab walaupun NU memiliki struktur yang sudah ada dari pusat hingga desa yakni PBNU, PWNU, PCNU MWCNU hingga Ranting, namun belum pernah terbukti berhasil mengerjakan pekerjaan secara sistematis dalam level nasional.

“Apakah kegiatan-kegiatan ini memungkinkan dikerjakan? Sangat mungkin, karena NU dari pusat sampai daerah. Namun apakah kita terbiasa mengerjakan pekerjaan dari atas sampai bawah itu? Belum tentu. Ini lah kenapa satgas menjadi penting. Sehingga program sampai kepada elemen terpenting yakni keluarga,” ungkapnya.

Pembentukan struktur ini, lanjut Gus Yaqut akan melibatkan kader terbaik NU di berbagai wilayah dan berbagai tingkatan. Sehingga struktur GKMNU ini dapat berkolaborasi dengan kepengurusan NU di wilayah tersebut.

Di samping itu, Satgas GKMNU juga memiliki tugas penting untuk menjadi elemen kinetik yang menjalankan organisasi. “Organisasi NU juga harus bekerja. Tidak boleh hanya aktif ketemu dengan ketika momentum tertentu saja. Karena pada prinsipnya NU ada untuk melayani. Nah ini salah satu tugas satgas ini juga,” lanjutnya.

Dengan demikian diharapkan, terjadi kerja-kerja pelayanan terhadap warga NU yang dilakukan oleh pengurus. Sehingga keberadaan pengurus NU dapat dirasakan oleh masyarakat NU di level keluarga.

Secara bersamaan, Ketum PBNU KH Yahya Cholil Staquf berharap kegiatan yang secara berantai dan bersamaan yang dilaksanakan oleh PBNU melalui GKMNU, dapat menggerakkan NU secara koheren. “Jadi gerakan yang dilakukan oleh cabang NU di Malang, Sumenep dan cabang lain berjalan untuk satu tujuan yang sama,” kata Gus Yahya lagi.

Gus Yahya berharap GKMNU dapat menghadirkan peran NU dalam melakukan kerja Ri’ayatul Ummah sebagaimana yang dilakukan oleh para pendiri atau muassis NU saat membentuk NU satu abad lalu.

Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menggelar kegiatan sosialisasi Gerakan Keluarga Maslahat Nahdlatul Ulama (GKM-NU) untuk wilayah Provinsi Jawa Timur di Surabaya pada Rabu, 7 Juni 2023. Agenda kegiatan ini meliputi sosialisasi gambaran kerja GKMNU, satuan tugas nasional GKMNU, pengorganisasian GKMNU dan rencana kerja GKMNU. Selain agenda sosialisasi tersebut, terdapat pula arahan pembentukan satuan tugas wilayah dan cabang NU.

Kegiatan ini menghadirkan lebih dari 100 peserta yang terdiri pimpinan Pengurus Wilayah, Pengurus Cabang dan Badan Otonom Ansor, yakni Muslimat, Fatayat, IPNU dan IPPNU se-wilayah Jawa Timur, serta pimpinan Lembaga Kesejahteraan Keluarga (LKK) PWNU Jawa Timur.

Selain Gus Yahya dan Gus Yaqut, nampak pula sejumlah pengurus PBNU dan PWNU Jawa Timur juga hadir, antara lain: Sekjen PBNU H Saifullah Yusuf, Waketum PBNU H Amin Said Husni, Ketua PBNU Hj Alissa Wahid, Rais Syuriyah PWNU Jawa Timur KH Anwar Mansur, Ketua PWNU Jawa Timur KH Marzuki Mustamar, dan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.

Penulis: M Arpas

Editor: Kamsari

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top