Perbankan

Genjot JDA, Bank Jago Siap Pasok SDM Digital Untuk Industri Berbasis Teknologi

Genjot JDA, Bank Jago Siap Pasok SDM Digital Untuk Industri Berbasis Teknologi
Media Briefing Peluncuran Jago Digital Academy/ Sumber Foto: Kompas.com

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COMPT Bank Jago Tbk menggenjot Program Digital Academy untuk menghasilkan sumber daya manusia (SDM) untuk memasok kebutuhan industri finansial di Nusantara. Hal ini dilakukan sekaligus menyiapkan talenta-talenta unggul di sektor industri digital. “Berbagai survei menunjukkan kebutuhan talenta digital di Indonesia setiap tahun berkisar antara 500.000-600.000 talenta digital,” kata Direktur Utama Bank Jago Arief Harris Tandjung di Jakarta, Kamis, (9/11/2023).

Lebih jauh Arief menjelaskan bahwa Jago Digital Academy yang diluncurkan ini sebagai bagian dari dukungan untuk mengatasi kesenjangan antara demand dan supply talenta berbasis digital di Indonesia.

Hingga saat ini, sambung Arief, kebutuhan itu terus meningkat kebutuhan itu terus membesar sejalan dengan maraknya pertumbuhan industri berbasis teknologi seperti fintech, start-up, dan lainnya. Oleh sebab itu, Bank Jago tutur mengambil peran melalui Jago Digital Academy sebagai wadah kolaboratif bagi para talenta di bidang teknologi (tech talents) dalam mengakselerasi pengetahuan dan kompetensi digitalnya.

Bank Jago berkolaborasi dengan banyak pihak dalam pengembangan Jago Digital Academy, terutama perguruan tinggi dan mitra ekosistem digital. Melalui program tersebut, mahasiswa didorong untuk mencari pengalaman di luar kampus dan belajar dari para ahli di bidang teknologi digital, serta siap terjun di dunia kerja yang semakin kompetitif.”Kami berharap dapat membentuk dan menghasilkan talenta-talenta digital yang tidak hanya kompeten tetapi juga siap bekerja,” katanya.

Dalam kesempatan itu, CEO DKatalis Kharim Siregar sebagai mitra strategis Bank Jago dalam program itu, mengatakan, pihaknya berperan memfasilitasi peserta program yang ingin memperdalam keterampilan digital untuk mendapatkan pembelajaran mendalam dengan modul-modul khusus.

Selain itu, perserta juga mempelajari studi kasus korporasi, hingga mendapatkan bimbingan dari para praktisi berpengalaman. “Ini sejalan dengan aspirasi kami untuk menjadi katalis, yaitu memiliki andil dalam setiap perubahan melalui solusi digital,” katanya.

Dalam pelaksanaan awal, Jago Digital Academy akan melibatkan sebanyak 50 orang peserta dari kalangan mahasiswa maupun kalangan umum dan tidak dipungut biaya. Peserta akan melalui tiga tahap pembelajaran yaitu fundamental, konsep, dan praktik.***

Penulis : Iwan Damiri
Editor  : Kamsari

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top