Market

Dampak Lockdown, Malaysia Perkirakan Rugi Sekitar Rp8,5 Triliun Perhari

Muhyidin Yasin/Kompas.com

SUARAINVESTOR.COM- Pemerintah Malaysia memperkirakan kerugian ekonomi yang diderita akibat lockdown mencapai 2,4 miliar ringgit (atau sekitar Rp 8,5 triliun) setiap harinya akibat tutupnya aktivitas bisnis.

Terkait dengan hal itu, pemerintah negeri jiran itu meluncurkan paket stimulus ekonomi sebesar 260 miliar ringgit. Dana tersebut dialokasikan untuk pencegahan hilangnya pekerjaan warga negara tersebut dan memastikan perusahaan kecil dapat terus berjalan.

Mengutip Kompas.com, Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengatakan dalam sebuah wawancara televisi menyatakan negara dapat menggunakan kesempatan ini untuk mempercepat pembangunan ekonomi digital.

“Dampak pembatasan bisa dikatakan sangat besar pada kehidupan masyarakat dan ekonomi,” katanya, sebagaimana dikutip dari Bloomberg, Minggu (26/4/2020).

Malaysia memperluas pembatasan aktivitas masyarakat hingga 12 Mei 2020. Sementara selama Ramadhan ini, pembatasan tersebut sedikit diperlonggar untuk memberi kesempatan masyarakat yang beragama Islam melakukan perjalanan.

Lockdown diberlakukan Malaysia sejak 18 Maret 2020 setelah jumlah kasus virus corona di negara itu melonjak.

Sejauh ini pertumbuhan jumlah orang yang terinfeksi di negara ini telah melambat. Kementerian Kesehatan Malaysia melaporkan kurang dari 90 setiap harinya dalam 8 hari terakhir.

Sebelunnya, Bank Negara Malaysia memprediksi ekonomi Malaysia akan menyusut 2 persen atau menjadi sekitar 0,5 persen pada tahun ini. Hal itu dikarenakan adanya pandemi corona yang bisa membawa ekonominya ke level terburuk selama lebih dari 1 dekade terakhir.

Perlu diketahui, Malaysia tercatat sebagai negara yang memiliki jumlah korban virus corona tertinggi. Sebanyak 3.100 jiwa telah terinfeksi corona di Malaysia, dengan 50 kasus meninggal.

Hal itu menjadikan perjalanan bisnis Malaysia selama sebulan terakhir ikut berdampak, khususnya pada sektor perdagangan dan pariwisata.

Sebagaimana diketahui, Pemerintah Malaysia mengalokasikan anggaran tambahan sebesar 10 miliar ringgit atau setara dengan Rp 37,7 triliun sebagai stimulus untuk perekonomian mereka di tengah pandemik virus corona.

Dikutip dari Straits Times Selasa (/4/2020),  stimulus tersebut bakal digelontorkan untuk perusahaan-perusahaan, terutama dari sektor usaha kecil menengah ( UKM) yang mengalami kesulitan di tengah pandemi.

Sebagian besar anggaran tersebut bakal digunakan sebagai
subsidi upah yang jumlahnya melonjak dua kali lipat menjadi 13,8 miliar ringgit dari 5,9 miliar ringgit yang diumumkan pemerintah tahun lalu.

Tambahan alokasi anggaran tersebut muncul setelah banyak protes yang diajukan, terutama dari kalangan pengusaha UKM yang merasa tak puas dengan paket stimulus sebesar 250 miliar ringgit yang digelontorkan oleh pemerintah setempat pada 27 Maret lalu.

Pasalnya, dari alokasi tersebut hanya seper sepuluhnya saja yang merupakan pengeluaran fiskal dari pemerintah, sisanya dalam bentuk pelonggaran tabungan pensiun dan pelonggaran kredit.

Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengatakan, stimulus tersebut diperkirakan bisa menjamin 4,8 juta pekerja dari sektor UKM.

“Sektor ini berkontribusi setidaknya dua pertiga dari keseluruhan pekerja di Malaysia, dan berkontribusi hampir 40 persen terhadap perekonomian. Dengan demikian menjadi penting bagi kami untuk memastikan sektor UKM tetap stabil dan bisa menghadapi tekanan dan tantangan ekonomi yang akan memukul kita semua saat ini,” ujar dia.

Dengan tambahan anggaran tersebut, sebelumnya subsidi sebesar 600 ringgit atau setara dengan Rp 2,1 juta untuk pekerja dengan rata-rata gaji tertinggi sebesar Rp 14 juta bakal ditambah. ***

Sumber: Kompas.com

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA POPULER

To Top