Market

Bank Dunia Proyeksi Ekonomi Indonesia 2021 Maksimal 4,4 Persen

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM— Bank Dunia merevisi turun pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2021 mendatang. Sebelumnya, pada Juli lalu lembaga internasional tersebut memperkirakan pertumbuhan ekonomi RI tahun depan sebesar 4,8 persen. Kini, Bank Dunia memproyeksi pertumbuhan ekonomi pada 2021 berada di kisaran 3 persen hingga 4,4 persen.

Mengutip Kompas.com, outlook pertumbuhan ekonomi Indonesia tersebut cenderung lebih rendah jika dibandingkan dengan negara-negara kawasan ASEAN lain. “Indonesia dan Filipina memiliki prospek yang tidak pasti. Kedua negara dengan populasi terbesar setelah China tersebut hingga saat ini belum sukses dalam mengontrol pandemi,” ujar Chief Economist for East Asia and Pacific Bank Dunia Aaditya Mattoo.

Jika dibandingkan dengan negara lain seperti Malaysia, proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia cenderung jauh lebih rendah. Tahun depan, Malaysia diproyeksi tumbuh 6,3 persen dengan batas skenario bawah sebesar 4,4 persen. Filipina tahun depan diproyeksi masih bisa tumbuh 5,3 persen, dengan batas bawah 2,9 persen.

Adapun Vietnam yang dinilai sukses dalam mengontrol pandemi diperkirakan bakal tumbuh 6,8 persen tahun depan dengan batas bawah 4 persen dan Kamboja diperkirakan masih mampu mengerek perekonomian hingga 4,3 persen degan batas bawah 3 persen.

Matto pun mengatakan, Indonesia merupakan salah satu negara di kawasan Asia Pasifik selain Filipina yang belum menunjukkan tanda-tanda pemulihan ekonomi dalam waktu dekat.

Pasalnya, hingga saat ini Indonesia dinilai belum sukses dalam menangani pandemi. Pertumbuhan ekonomi Indonesia 2020 diproyeksi bakal ada di kisaran minus 1,6 persen hingga minus 2 persen. “Indonesia masih belum menerapkan isolasi secara ketat, dan nampaknya lebih mengandalkan kebijakan-kebijakan yang lebih lembut,” ujar Mattoo.

Untuk diketahui, proyeksi pertumbuhan Bank Dunia tersebut lebih rendah dibandingkan outlook pada Juli yang memperkirakan ekonomi Indonesia masih bisa bertahan di nol persen.

Mattoo pun mengatakan, proses pemulihan perekonomian di Indonesia akan berlangsung lebih lamban jika dibandingkan dengan negara lain di kawasan Asia Pasifik. Pasalnya, perekonomian domestik di negara-negara tersebut mulai berjalan.

Meski demikian, permintaan global masih akan tertekan lantaran kawasan Asia Pasifik sangat bergantung pada aktivitas perekonomian dunia. Bank Dunia memproyeksi, China bakal tumbuh di kisaran 2 persen tahun 2020 in. “Didorong oleh belanja pemerintah, ekspor yang kuat, dan kasus infeksi Covid-19 yang cenderung rendah sejak Maret, namun masih tertekan oleh kinerja konsumsi domestik yang melamban,” jelas Mattoo.

Di sisi lain, untuk kawasan Asia Pasifik sisanya kinerja perekonomian diproyeksi bakal tumbuh 3,5 persen. ***

Sumber: Kompas.com

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BERITA POPULER

To Top