Market

Alokasi Anggaran Kemenperin 2024 Capai Rp3,76 Triliun untuk Pacu Daya Saing Industri

Alokasi Anggaran Kemenperin 2024 Capai Rp3,76 Triliun untuk Pacu Daya Saing Industri
Raker Menperin Agus Gumiwang dengan Komisi VII DPR/Foto: Dok Kemenperon

JAKARTA, SUARAINVESTOR.COM– Alokasi asnggaran Kementerian Perindustrian (Kemenperin) dalam APBN 2024 sebesar Rp3,76triliun. Realisasi anggaran tersebut akan digunakan untuk melaksanakan sejumpah program dan kegiatan strategis dalam upaya pengembangan industri manufaktur nasional.

“Beberapa kegiatan prioritas Kemenperin pada tahun 2024, antara lain program pendidikan dan pelatihan vokasi yang meliputi penyelenggaran Diklat 3 in 1, pelaksanaan program D3 dan D4 berbasis kompetensi, serta pembangunan gedung SMAK Bogor,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita pada rapat kerja dengan anggota Komisi VII DPR-RI di Jakarta, Jumat (1/9/2023).

Menperin juga menyebutkan, program prioritas lainnya yang akan dijalankan oleh Kemenperin pada tahun 2024, yakni program nilai tambah dan daya saing industri antara lain sertifikasi Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN), perbaikan rantai pasok di industri agro, serta restrukturisasi mesin dan peralatan industri tekstil, kulit dan alas kaki. “Selain itu, bantuan pemerintah untuk pembelian KBLBB roda dua baru, pengembangan kawasan industri, penumbuhan dan pengembangan wirausaha baru IKM, serta fasilitasi sertifikasi industri hijau,” imbuhnya.

Pada kesempatan yang sama, Menperin mengemukakan, dari laporan hasil pemeriksaan BPK atas Laporan Keuangan Tahun 2022, Kemenperin telah memperoleh Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atas Laporan Keuangan Tahun Anggaran (TA) 2022. Capaian Opini WTP ini merupakan yang ke-15 kali secara berturut-turut sejak 2008.

“Ini merupakan prestasi dan sekaligus tantangan bagi kami dalam mengelola anggaran secara transparan dan akuntabel sehingga opini tersebut dapat kami pertahankan di tahun mendatang,” paparnya.

Pada neraca per 31 Desember 2022, Kemenperin menyajikan nilai aset sebesar Rp11,99 triliun, Kewajiban sebesar Rp41,82 miliar, dan Ekuitas sebesar Rp11,95 triliun.

Sepanjang 2022, Kemenperin mencatat pendapatan sebesar Rp317,73 miliar atau tercapai sebesar 118,94% yang berasal dari pendapatan jasa layanan yang dilakukan oleh UPT teknis di lingkungan Kemenperin seperti Balai Standardisasi dan Pelayanan Jasa Industri, Politeknik, Sekolah Menengah Kejuruan bidang Industri, serta pendapatan lain yang sah sesuai ketentuan perundang-undangan.

Pada sisi belanja, Kemenperin mengelola anggaran sebesar Rp2,63 triliun dengan realisasi sebesar Rp2,58 triliun atau sebesar 98,13% dari pagu anggaran.   Realisasi Kemenperin telah melampaui realisasi nasional dan menempati urutan ke 26 dari 82 Kementerian/Lembaga. Realisasi tahun 2022 merupakan capaian tertinggi sejak tahun 2017.***

Penulis : Iwan Damiri
Editor   : Kamsari

Print Friendly, PDF & Email

BERITA POPULER

To Top