Investasi

Reformasi Ekonomi Dorong Iklim Investasi Membaik

images (18)

SHANGHAI-Menteri Perdagangan RI Thomas Trikasih Lembong yakin dengan kapasitas pemerintah Indonesia mampu memformulasikan serta mengimplemantasikan reformasi ekonomi. “Sehingga rezim investasi, perniagaan dan iklim investasi akan semakin baik,” kata Mendag Thomas Lembong disela-sela pertemuan antar Menteri perdagangan negara-negara G20 di Shanghai, Sabtu (9/7/2016).

Selain itu, Thomas juha optimis perekonomian dunia akan membaik dalam waktu tidak terlalu lama, meski saat ini banyak pihak menilai kondisi ekonomi dunia dalam ketidakpastian.

“Ada beberapa hal yang membuat saya optimis, dan akan saya share (bagi) kepada forum, yakni siklus perekonomian Amerika Serikat yang semakin membaik dan kuat, setelah sempat mengalami perlambatan, serta kebijakan reformasi ekonomi Indonesia yang lebih efektif,” ujarnya.

Meski sempat mengalami perlambatan namun perekonomian Amerika Serikat, lanjut Thomas, secara fundamental masih kuat dan akan semakin menguat, sehingga AS dapat menjadi lokomotif perekonomian dunia, termasuk meningkatkan ekspor Asia, khususnya Asia Tenggara ke AS.

Di sela kegiatan tersebut Menteri Perdagangan Thomas Lembong dijadwalkan melakukan pertemuan bilateral dengan mitra dari Tiongkok, Jepang, Uni Eropa, Inggris, Turki dan Belanda, guna menyelaraskan kebijakan perdagangan dan investasi serta upaya peningkatan kerja sama ekonomi bilateral, pengembangan investasi.

G 20 Harus Berperan

Sementara itu Menteri Perdagangan Tiongkok Gao Hucheng, sebagai ketua pertemuan tersebut menyampaikan, mekanisme yang konstruktif dalam perdagangan dan investasi oleh negara-negara G20, diharapkan mampu mendorong sistem perdagangan multilateral, memacu pertumbuhan ekonomi global, di tengah perekenomian dunia yang masih lesu. “Saat ini kondisi perekonomian global masih dalam kondisi lesu, pemulihan berjalan lambat, pertumbuhan perdagangan lemah, karenanya memerlukan langkah nyata antara lain perkuatan mekanisme investasi global, sebelum kondisi semakin memburuk,” katanya. 

Gao Hucheng mengatakan saat ini, negara anggota G20 secara kolektif mewakili 85 persen PDB dunia, 80 persen perdagangan dunia, dan dua per tiga penduduk dunia.  “Karenanya, negara G20 ingin berperan lebih aktif dalam menciptakan pertumbuhan ekonomi global yang stabil,” ujarnya menegaskan.

Pertemuan di Shanghai merupakan langkah dan upaya menghadapi tantangan yang tengah dihadapi negara anggota G20, yaitu rendahnya tingkat pertumbuhan perdagangan global empat tahun terakhir yang bertengger pada angka tiga persen. 

Pertumbuhan ini di bawah tingkat pertumbuhan ekonomi global dan rata-rata pertumbuhan periode sebelum krisis 2008-2009 yang mencapai tujuh persen.

Keprihatinan juga dialamatkan pada kinerja arus Foreign Direct Investment (FDI) global yang masih berada di bawah level puncaknya pada 2007.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BERITA POPULER

To Top