Investasi

Presiden: Sistem Amplop dan Peras Membuat Investor Tak Akan Masuk

JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan jajaran pemerintah agar berhati-hati apabila investor membatalkan investasinya di suatu daerah. Sebab, bukan berarti investasi itu batal tetapi investasi tersebut pindah ke negara lain.

Menurut Presiden, jika investasi tidak jadi masuk, ada beberapa hal yang harus jadi perhatian. “Bisa jadi kita kalah cepat dan baik pelayanannya, lebih rendah return-nya, dan negara lain lebih baik dari kita,” kata Presiden Jokowi saat memberikan arahan pada Rapat Koordinasi (Rakornas) Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Tahun 2017, di Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC), Nusa Dua, Bali, Jumat (24/2/2017).

Oleh karena itu, Presiden Jokowi mengingatkan pentingnya kecepatan dalam memberikan pelayanan kepada investor yang mau menanamkan modalnya.

Menurutnya, Indonesia semakin terperosok kalau investor memilih negara lain, karena persepsi terhadap kita akan jelek. “Jadi hati-hati kalau melayani investor, kalau masih amplop-amplopan, masih dipersulit, masih diperes-peres enggak akan ada investor masuk, ya duitnya segitu saja,” ingat Presiden Jokowi.

Padahal, lanjut Presiden, investasi sekarang sangat dibutuhkan negara karena ekspor sekarang sangat sulit. Ia menyebutkan, semua negara ngerem impor karena pertumbuhan ekonominya pada turun. Karena itu, Presiden mengingatkan pentingnya memberikan pelayanan yang cepat dalam melayani investor. Siapa yang cepat akan mengalahkan yang lambat.

Terkait hal ini, Presiden Jokowi mengingatkan kemudahan dalam proses perizinan. Meskipun sudah banyak dipangkas, Presiden Jokowi meminta agar Kementerian/Lembaga, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten, Pemerintah Kota, untuk terus menyederhanakan perizinan. “Peraturan-peraturan yang menghambat dihapus saja, enggak usah dikaji-dikaji, enggak akan selesai,” tuturnya.

Presiden mengingat Indonesia akan mengalami kerugian dua kali apabila investasi batal. “Rugi karena tidak ada investasi, dan rugi karena negara tetangga yang dapat investasi,” kata Presiden.

Jika investasi tidak jadi masuk, menurut Presiden, ada beberapa hal yang harus jadi perhatian. “Bisa jadi kita kalah cepat dan baik pelayanannya, lebih rendah return-nya, dan negara lain lebih baik dari kita,” tutup Presiden.

Hadir dalam kesempatan itu antara lain Kepala BKPM Thomas Lembong, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, dan Gubernur Bali Made Mangku Pastika. (har/TKP)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BERITA POPULER

To Top