Investasi

Pemerintah Permudah Investor Migas Akses Data

2017_10_19-22_33_14_09a96f9fc1cba9db29fb401e13a79254_960x640_thumb

JAKARTA-Investor bakal mendapat kemudahan untuk mendapatkan akses data minyak dan gas bumi melalui nasional data centre milik pemerintah.
Pada masa lalu pengelolaan data minyak dan gas bumi diklasifikasikan sebagai data rahasia. “Oleh karena itu, ke depan pemerintah akan mengubah skema tersebut,” kata Sekretaris Jenderal Kementerian ESDM, Ego Syahrial di Jakarta, Jumat, (9/3/2018)

Saat ini, kata Syahrial, pemerintah terus berbenah memperbaiki diri dengan memberikan perbaikan pelayanan kepada publik. Perbaikan layanan kepada publik tersebut telah dilakukan Kementerian ESDM, antara lain dengan memotong rantai birokrasi dengan memangkas dan menyederhanakan perizinan serta mempermudah memberikan akses data sektor ESDM kepada publik, stakeholder dan investor.
“Pemerintah melalui Pertamina sudah merintis lama adanya data center, dan memang kita harapkan Pertamina ini sebagai BUMN terbesar layak memiliki National Data Centre khususnya untuk pengelolaan data migas kita,” ujarnya.

Untuk meningkatkan investasi, saat ini pemerintah sedang gencar untuk menyederhanakan perijinan dengan menyederhanakan perijinan baik itu Peraturan Pemerintah, Keputusan Pemerintah, perizinan maupun sertifikasi.

Untuk sektor minyak dan gas bumi selain menyederhanakan perizinan, kemudahan untuk mendapatkan data migas untuk kegiatan eksplorasi menjadi penting karena kedepan Pemerintah akan menggalakkan kegiatan eksplorasi untuk meningkatkan cadangan migas nasional.

“Kementerian ESDM baru saja memangkas 186 perijinan diantaranya 96 Peraturan/Keputusan Menteri dan kita juga akan meninjau ulang izin survey umum dan pengelolaan data migas, intinya tanpa memberi ruang yang lebih mudah kepada dunia usaha impossible kita bisa menaikkan produksi migas,” ujar Ego.

Sementara, Kepala Pusat Data dan Teknologi Informasi Kementerian ESDM M.P. Dwinugroho mengatakan, Menteri ESDM pada bulan Januari 2017 memberikan arahan bahwa pengelolaan data migas agar dilakukan secara mandiri dan Kementerian ESDM segera menganggarkan untuk mempersiapkan sumber daya dan infrastruktur pendukung pengelolaan.

“Selama masa transisi, Kementerian ESDM menugaskan PT Pertamina dalam pengelolaan data migas, sampai dengan Kementerian ESDM mempunyai sarana dan prasarana National Data Repository,” ujar Dwi.

Dwi berharap kerja sama ini dapat mempermudah akses masyarakat terhadap data migas. “Semoga kerja sama pengelolaan data Pusdatin dan UTC dapat meningkatkan ketersediaan dan kualitas data migas serta memberikan layanan terbaik kepada pengguna, sehingga dapat mendukung kegiatan industri migas di Indonesia,” ucap Dwi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BERITA POPULER

To Top