Infrastruktur

FPKB Desak Pemerintah Investigasi Ambruknya Jembatan Widang Lamongan

e3918tERNtWlC4szUmZNfaP6ejIs9sYNn4z78wreFx1u9U-btrCRQffpraghd0AGhLFEKuNka4X8Jxx2Fn7gCcm1IQtYJy8M5vR03Q=w332-h443-nc

JAKARTA, Pemerintah harus melakukan investigasi dan pengusutan secara tuntas kasus ambruknya Jembatan Cincin Lama atau dikenal sebagai Jembatan Babat-Widang yang membentang di atas Sungai Bengawan Solo, yang menghubungkan Kabupaten Lamongan dan Tuban.

Apalagi jembatan yang roboh pada Selasa (17/4/2018) itu telah memakan korban jiwa, sehingga pemerintah harus bertanggung jawab. “Hasil investigasi harus diumumkan ke masyarakat,” tegas anggota Komisi V DPR RI Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa Neng Eem Marhamah Zulfa Hiz, Rabu (18/4/2018).

Selain itu kata Neng Eem untuk meredam keresahan masyarakat selaku pengguna jalan yang dikelola oleh pemerintah, terlebih status jalan tersebut adalah jalan nasional.

Menurut Neng Eem, sesuai dengan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 631/KPTS/M/2009 Tahun 2009 tentang Penetapan Ruas-ruas Jalan menurut Statusnya sebagai Jalan Nasional Bukan Jalan Tol.

“Jadi, maka tanggung jawab perawatan dan perbaikan jalan-jalan nasional yang berada di seluruh wilayah Indonesia dilakukan oleh Pemerintah Pusat dalam hal ini Direktorat Jenderal Bina Marga, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR),” ujarnya.

Kewenangan dan tanggung jawab penyelenggara jalan juga telah diatur dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ). Pasal 24 ayat 1 UU tersebut kata Neng Eem, penyelenggara jalan wajib memperbaiki jalan yang rusak yang dapat mengakibatkan kecelakaan lalu lintas.

Sedangkan Pasal 24 ayat 2 menyebutkan bahwa dalam hal belum dapat dilakukan perbaikan jalan maka penyelenggara jalan wajib memberi tanda atau rambu pada jalan yang rusak untuk mencegah terjadinya kecelakaan lalu lintas.

Karena itu Neng Eem mempertanyakan laporan dari Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional VIII Direktorat Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR yang menyebutkan bahwa jembatan tersebut pernah mengalami kerusakan pada titik yang sama dengan lokasi kejadian ambruknya jembatan tersebut.

“Kerusakan itu terjadi pada akhir Oktober 2017 dan perbaikannya sudah selesai dilakukan pada November 2017. Itu mengindikasikan kondisi jembatan seharusnya berada dalam pengawasan yang ketat karena kondisinya sangat mengkhawatirkan dan rawan kecelakaan,” ungkapnya.

Menurutnya, Pemerintah harus bekerja secara serius dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. “Kalau Pemerintah tidak serius, terburu-buru, atau lalai, maka yang pertama kali menjadi korban adalah masyarakat pengguna jalan,” tambahnya.

Jembatan Cincin Lama merupakan jembatan rangka baja Callender Hamilton dengan panjang total 260 meter yang melintas di atas sungai Bengawan Solo.

Jembatan tersebut terletak di Km SBY 72+240 ruas jalan nasional dan termasuk dalam jaringan jalan lintas utara Provinsi Jawa Timur yang menghubungkan Kabupaten Tuban dan Kabupaten Lamongan. Jembatan terdiri dari lima bentang dan memiliki lebar 7 meter, tidak termasuk trotoar di kiri dan kanan jembatan. Sementara bangunan bawah menggunakan pondasi tiang pancang beton.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BERITA POPULER

To Top